Madame and Monsieur Bovary

Pernahkah mendengar nama tersebut di judul? Sedikit saya berikan kisi-kisi, nama tersebut adalah wayang dalam sebuah novel asing. Sebuah pernikahan yang jauh dari komunikasi asyik bagi pelakunya. Istri menginginkan romantisme, sedangkan suami dingin bak freezer. Atau bisa jadi sebaliknya. Dan, faktanya memang ada lakon pernikahan yang sealiran dengan model tersebut.

 

Langsung aja, yuk, kita simak materi di Kuliah via Whatsapp (kulwap) Keluarga Sehati yang disponsori oleh buku bermutu, Parenting With Heart dan Marriage With Heart karya Anna Farida dan Elia Daryati. Mereka sengaja membuka kelas keren ini untuk beramal kebaikan bagi sesama.

 

ANDAKAH MADAME DAN MONSIEUR BOVARY?

Masih ingat rumpian kita tentang “Madame Bovary”?
Setelah membaca bukunya beberapa bulan yang lalu, saya nonton filmnya. Cerita filmnya dibuat lebih sederhana, dan saya akan mengisahkannya untuk Anda.
Setting-nya tahun 1500-an, tapi kisahnya sangat up to date.

Emma adalah gadis berpendidikan. Dia senang baca karya sastra, hobi musik, dan membahas hal-hal yang indah.
Dari novel-novel yang dia baca, Emma punya konsep idaman tetang pernikahan. Dia mendambakan romantisme, hari-hari yang penuh kejutan, detail-detail yang membahagiakan.
Dia kemudian dijodohkan dengan dokter yang baik, sederhana, duda.
Dengan harapan yang dibawanya sejak remaja itulah Emma menemukan bahwa pernikahannya jauh dari harapan. Suaminya baik, tapi datar banget—menurut saya terlalu polos untuk seorang dokter.

Misalnya, ini adegan yang bikin saya gemas:
Emma menghabiskan waktu untuk menata makan malam agar terhidang cantik.
Ketika suaminya pulang, komentarnya gini, “Seharian ini kamu bikin makanan ini? Padahal minta pembantu metik buah saja. Praktis, tidak repot.”

Ya ampun!

Apa salahnya bilang “Nuwun, sudah mau repot bikin makanan secantik ini”.
Emma berpikir dirinya kurang menarik dan mulai berdandan.
Sayangnya, setiap upaya yang dilakukan Emma untuk tampil menawan atau membuat rumah mereka indah juga ditanggapi lurus-lurus saja oleh sang suami—termasuk ketika Emma kehilangan kendali, berbelanja baju dan barang-barang mahal atas bujukan pemilik toko.

Pengabaian itu membuat Emma mudah tergoda ketika ada petugas pajak muda yang mau melayani obrolannya tentang sastra. Affair singkat terjadi, tapi Emma segera sadar diri sebagai istri.

Berikutnya, Emma dan sang dokter hadir di pesta dan ada acara berkuda. Sang suami menolak ikut berkuda dan memilih duduk-duduk di lokasi, membiarkan Emma jadi primadona di antara lelaki. Affair berikutnya terjadi dengan tuan rumah pemilik pesta kemudian diputuskan sang lelaki.

Affair berulang ketika Emma bertemu lagi dengan petugas pajak muda.

Seiring waktu, tagihan belanja Emma meledak, suaminya tak mampu bayar, barang-barang disita, termasuk rumah mereka.
Dua mantan kekasihnya pun menolak membantu. Upaya Emma merayu pemilik toko ditolak dengan hina.

Tak mampu menahan malu dan rasa bersalah, Emma mengakhiri hidupnya.
Dalam novelnya, cerita kelam tidak menutup hidup Emma tapi juga suaminya. Dia merasa bersalah karena mengabaikan istrinya, baru sadar ketika surat-surat cinta Emma pada dua kekasihnya dia temukan. Sang dokter pun meninggal dalam derita. Anak perempuan mereka yang tidak diceritakan dalam film juga menderita sepeninggal mereka.

Sudah.

Jadi, mari kita lihat bersama, jangan-jangan kita pun menjadi Madame atau Monsieur Bovary.
Saya tidak membela Emma atas jalan yang dia pilih. Apa pun alasannya, affair tidak bisa dibenarkan.
Pada saat yang sama, dokter yang baik hati itu pun rasanya perlu ikut kulwap biar lebih peka dengan keinginan istrinya.

Bu Elia mengajarkan pada kita bahwa setiap pernikahan itu wajib memiliki visi dan misi bersama. Dalam kisah ini, tak sekali pun saya melihat Emma dan suaminya membahas tujuan pernikahan mereka.

Semua dijalani secara “alamiah” saja. Saya beri tanda petik karena kata alamiah kadang diartikan sebagai apa adanya alias ogah usaha.

Bagi pasangan tertentu, kita belajar dari generasi terdahulu, mungkin tanpa diskusi apa pun, pernikahan bisa langgeng hingga liang lahat. Kita tidak bahas pasangan yang seperti ini.

Yang kita bahas adalah ketika ada ruh Bovary dalam pernikahan kita, entah dari sisi suami maupun istri.
Ada pihak yang merasa tidak diapresiasi, ada pihak yang merasa baik-baik saja. Ada pihak yang punya konsep tertentu, sementara pihak lain tidak menyadarinya—saya tak hendak menuduh ada pihak yang tidak peduli. Yang ada adalah pihak yang tidak tahu, dan pihak lain tidak berusaha memberi tahu.

It takes two to tango. Pernikahan itu milik bersama. Dan layaknya sebuah tim, akan ada salah satu pihak yang jadi leader-nya. Bisa suami bisa istri, masing-masing jadi pemandu pasangannya dalam aspek yang berbeda.

Jika suami lempeng dan istri ingin “bunga-bunga”, pimpin jalannya. Demikian pula sebaliknya. Jika ingin ada romantis-romantisan, bilang saja ke pasangan.

Malu?
Coba, Iqa, jelaskan ke anggota kulwap yang baru bergabung, masihkan perlu malu? Ahahah.
Jika suami lempeng dan istri pun lempeng, lain lagi urusannya. Ini bisa panjang kulwapnya.

Baik, kita diskusi, ya.
Siapa tahu ada Bovary di sekitar kita.

Salam takzim,
Anna Farida
http://www.annafarida.com
It always seems impossible until it’s done
(Nelson Mandela)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s