Menyiapkan Anak Menjadi Pasangan yang Baik

Salam sehati, Bapak Ibu.

Maafkan atas keterlambatan kulwap ke-79 kita. Tukang servis mesin cuci datang pagi-pagi menyela bikin saya terpesona 😃

Nah, kita bahas tema yang sudah lama diajukan tapi selalu terlewat, mendampingi anak menjadi (calon) pasangan yang baik. Apa yang mesti kita lakukan sebagai pasutri agar anak-anak sedini mungkin memiliki konsep yang baik tentang pernikahan dan bersedia menjaganya.

Anak-anak ini belajar dari apa pun yang ada di sekelilingnya. Ada yang baik ada yang buruk, ada yag langsung diserap ada pula yang tidak—artinya, ada anak yang bisa menyaring ada yang tidak, ada yang bisa memberi pemaknaan setelah dia dewasa ada yang tidak. Misalnya, anak menyaksikan orang tuanya sering bertengkar dengan suara tinggi—ada anak yang menyerap dan meyakininya sebagai cara berumah tangga hingga dewasa, sehingga dia melakukan kekerasan yang sama. Ada pula yang menemukan hal lain dalam tumbuh kembangnya dan ketika dewasa dia memaknai pertengkaran orang tuanya sebagai sesuatu yang salah dan memutuskan untuk tidak menirunya. Kita sih maunya anak-anak kita menyerap yang baik dari pernikahan orang tuanya dan mengoreksi yang salah, kan? Jadi buat jaga-jaga, kita bisa melakukan beberapa tips sederhana seperti ini:

+ Tunjukkan ungkapan cinta secara visual – perlihatkan bahwa Anda saling sayang. Ada yang bilang cinta itu kan terpancar dari hati—memang, sih. Tapi ingat, cara belajar anak-anak kan konkret operasional—apa yang dia liat, itu yang dia pahami. Dia lihat ayahnya memeluk ibunya = ayah sayang — walau dalam hati ayah sebenarnya sedang bete sama ibu karena sebab tertentu.

+ Kelola konflik. Rumah tangga mana yang nirkonflik? Ada, pasti. Tapi kita tidak sedang bahas kekecualian. Kita bahas yang umum saja, bahwa sebagai pasutri kita pasti pernah bertengkar. Ada yang bilang itu bumbu pernikahan—bumbu yang tidak enak dan salah resep!

Ketika bertengkar, minimalkan dampak pada anak. Mereka itu peka, lho. Jangankan perang terbuka dan bertengkar di depan anak, ayah ibu mengurangi intensitas percakapan sedikiiit saja, mereka akan merasa tidak nyaman—anak tidak selalu paham bahwa ayah ibunya sedang ribut tapi ada suasana tidak nyaman melingkupi mereka. Limpahi mereka dengan kebaikan yang lebih sehingga rasa tak nyaman itu bisa terobati.

+ Temani mereka bersiap. Sejak dini, saya biasa bicara gini ke anak-anak, “Nanti pas Kakak punya istri, bantu dia angkat jemuran juga, ya, seperti Kakak bantu ibu,” atau “Ayo, yang rajin mandi. Ibu malu, nih, sama istrimu nanti kalau kebiasaan menunda mandi ini terbawa sampai gede,” atau “Nanti baik-baik, ya, sama istrimu” daaan sebagainya. Jadi konsep bahwa someday mereka akan jadi pasangan orang lain itu bisa disampaikan sambil lalu sejak anak masi kecil.

+ Tetaplah jadi pasangan yang baik. Ini yang paling penting. Karena kita ingin mengajak anak memeiliki konsep yang benar tentang pernikahan, sudah tentu kita pun akan memperbaiki diri sebagai pasangan. Yangn terbaik tentu kompak saling dukung. Jika tidak—jika kita dikaruniai pasangan yang tidak selalu sependapat dengan kita, ada sikap penting yang perlu diambil: kamu baik aku baik, kamu kurang baik aku akan berusaha tetap baik. Anak akan melihat bahwa salah satu orang tuanya selalu menginspirasikan kebaikan dalam pernikahan—walau kadang orang tuanya yang satu lagi terlihat tak peduli atau bahkan mementahkannya. Anak akan tetap melihat bahwa ada salah satu dari orang tuanya berupaya.

Prinsip di atas itu berlaku umum. Tidak usah ge er bahwa kita yang selalu lebih baik dari pasangan. Siapa tahu pasangan kita yang lebih sering menguatkan diri dengan berkata “kamu baik aku baik kamu kurang baik aku tetap baik” tentang kita #tutupmuka #manabaskom

Btw, ketika anak-anak saya nyisir berlama-lama di cermin, saya sering nyeletuk, “Plis, jangan terlalu ganteng begini. Nanti ibu cepat mantu dan punya cucu” 😃

Nah, siapa yang sudah mau mantu?

 

Kulwap ini disponsori oleh buku Parenting With Heart dan Marriage With Heart karya Elia Daryati dan Anna Farida.

Buku bisa diperoleh melalui penerbit Kaifa.
Salam takzim,
Anna Farida

http://www.annafarida.com

It always seems impossible until it’s done
(Nelson Mandela)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s