Diskusi Menyiapkan Anak Masuk Asrama

Jumat siang, 28 Oktober 2016

Berikut diskusi peserta untuk tema Parenting “Mempersiapkan Anak Tinggal di Asrama” Kulwap Keluarga Sehati yang disponsori oleh Buku Parenting With Heart dan Marriage With Heart karya Anna Farida dan Elia Daryati.

Uy: 🙏🏼thanks a looot bulik.

Nz: 😍💐

Iq: jadi ingat masuk pesantren hihi seminggu asrama 2 minggu di rumah capee deh akhirnya 3 bulan aja mondok

 A: Terima kasih banyak 👍🙏

Ni: 👍🏼👍🏼👍🏼 materi yang menarik,  kebetulan anak saya masuk pondok pesantren sejak tahun 2015.

Memang ada sisi positif negatifnya, tapi saya lebih memilih merayakan pengaruh baiknya. Lebih terbuka berkomunikasi, makannya teratur dan sudah Bisa menikmati menu bervariasi, lebih bertoleransi..

Kehilangan barang, kisah tidak cocok dengan beberapa teman sekamar dan belum mampu memanajemen bekal hingga hari kunjungan tiba adalah cerita-cerita di awal masuk asrama.

Setiap waktu menelpon tiba yg pertama saya tanyakan bagaimana kondisi dan perasaannya saat ini. Apa ada hal yg ingin dia keluhkan atau ceritakan.
So far, so good,  Alhamdulillah

M: Sy rencana mau masukan anak mondok putri karna sy prihatin dgn pergaulan skrg,salah pa bener ya mohon pencerahan…

At: Saya mengirim anak pertama saya ke pesantren sejak SMP, sekarang kelas 10. Bulan pertama masih shock melihat banyaknya kitab yang harus dipelajari. Tahun kedua dia sudah betah dan tahun ketiga susah diajak pulang, karena sangat betah 😂

E: Anak saya laki-laki sekarang kelas 6 SD, rencana tahun depan mau saya masukin pesatren.

Ni: Kekhawatiran kita tidak bisa semata dijadikan alasan satu-satunya memasukkan anak ke sekolah berasrama,  kalo menurut saya begitu.

Pengalaman saya dengan anak saya,  kami membicarakan ini bersama-sama,  sounding rencana ini setidaknya setahun sebelumnya. Kami mengunjungi pondok pesantren yang bersangkutan untuk melihat kondisinya.

Waktu memberitahukan kepada anak tentang tawaran mondok ini, seperti anak-anak bebas normal lainnya, dia langsung say NO! 😁
Tapi setelah kami ajak meninjau lokasi, dia berubah pikiran dan merasa disitulah tempat seharusnya dia berada.

E: 👍 Butuh masukan yang banyak untuk memantapkan hati memasukan anak ke pesantren

At: Kuncinya dialog, dari hati ke hati. Jangan memaksakan kehendak.

Ni: Iyaa ibu.. 😊
Niat kita masukkin pondok itu Insyaa Allah bagus. Tapi janganlah karena kita anggap niatnya bagus lalu tidak mempertimbangkan perasaan anak-anak kita.
Sebaiknya keputusan mondok itu dijadikan keputusan bersama supaya semua ikhlas menjalaninya.

At: Setuju👍

D: Materinya pas banget. Saat ini tengah berusaha memantapkan hati Si Sulung masuk boarding. Hatur nuhun, Cikgu 🙏🏻

Y: Kadang ada anak yang memang harus “dipaksa” nanti akan berfikir untuk kesana. Ada yang memang dengan niat tulus anak pengen masuk ke pondok. Kita sebagai ortu pasti punya celah untuk melihat ke arah itu, Mbak.

E: Saya kalau ketemu anak yang masuk pondok selalu nanya, dan kebanyakan dari mereka awalnya dipaksa dan tahun pertama adalah tahun yang terberat, mungkin memang harus ada sedikit pemaksaan kali ya.
Suci Shofia: Anise, sharing dong pengalaman menyeleksi santri 😉

Ni: Kalo diniatin mau mondokin anak,  rajin-rajin bawa anaknya nengok kehidupan pondok. Biasanya, penolakan mereka karena imajinasi tentang kehidupan pondok yang absurd 😁karena kita yang ortunya juga mungkin kebanyakan tidak berasal dari pondok 😁

Umumnya anak-anak menolak karena membayangkan ketatnya kehidupan di sana, minimnya fasilitas untuk mengisi waktu dengan menyenangkan, terutama yang berhubungan dengan hape dan televisi.

U: Saya dulu mau asrama karena tertarik dengan sekolahnya  plus istikharah

Yl: Jadi ingat pas awal mondok,  pas di antar fine fine saja. Pas sudah 1 minggu di pondok. Bapak telphon sontak langsung bilang ‘aku kangen sambil mewek 😭😭

Malu malu gimana gitu jadinya kalo pas di ingat-ingat sekarang.

T: Seleksi masuk pondok apa aja?

[E: Makasih…

N: makasi materinya, Bu Anna …

Kebetulan saya juga mau masukin anak sulung ke pesantren. Emang awalnya ego pribadi ortunya karena merasa enggak bisa mendidik dalam ranah agama yang lebih dalam walau ortunya dari keluarga pesantren juga(eh pameeerrr ,,,bukan ding just info)….sebetulnya lebih ke pengalaman yang luar biasa ketika di pesantren agar bisa dirasakan anak juga …itu siiih…karena di pesantren itu putaran hidup yang tidak ada bandingannya…hehe…menurutku siih…

anak takut yang utama sih karena  enggak bisa main musik sama olahraga futsal dan badminton katanya,karena harus terus ngaji 😅,,,padahal enggak gitu juga kaliiii….malahan alat musik di sediakan begitu pula waktu olah raga disesuaikan dengan jam ngaji…namun belum sempet diajak keliling ke pesantren yang di tuju..semoga setelah kunjungan dia mau. Aaamiiiin….🙏😅😊

Yl: Pengalaman menjadi tutor bahasa di pondok sekalian jadi pembimbing anak-anak 24 jam bersama mereka itu aduhai sekali. Berbagai ragam karakter anak-anak, dan latar belakang mereka masuk pondok, dan latar belakang pendidikan dari keluarga itu bisa jadi pembelajaran saya pribadi.

Iq: sama saya juga saking senengnya denger ibu bapak datang ehhh saya terpeleset gara-gara lantai licin ada air jemuran teman masih basah digantung jadi deh nangis ketemu orang tua bercampur nangis sakit badannya 😆

Ni: Pengalaman luar biasa …

Yl: Duh jemuran bergantungan 😅😅

Iq: 😂😂 kayak di pasar gitu tapi tuh pondok dulu, sekarang udah keren

N: mondok di mana, Bu?

Iq: *rahasia* hihi

Yl: Saya perhatikan untuk sekarang anak-anak mondok itu bukan dari hati mereka tapi orang tua yang pengen, tapi yang jadi masalah adalah tidak di barengi ke inginan yang ikhlas dari ortu untuk benar-benar pasrah bongkokan (sepenuhnya) ketika mondokin anak.

Misal ada acara keluarga, anak di jemput, minta izin kakeknya kangen, minta izin ikut piknik keluarga, minta izin keluarga ada yang nikah.

Itu sakitnya tuh disini kata
Pengurus pondok nya. 😬

Iq: 😂

H: Alhamdulillah santri yang masuk ke pondok saya rata-rata karena kemauan sendiri. Pas awal tes ada pertanyaan tentang kemauan siapa masuk sini? Rata-rata menjawab kemauan sendiri. Ada 1 jujur bilang keinginan ortu. Enggak saya terima. Besok-besoknya datang dan minta diterima, bilang sekarang sudah keinginan sendiri.

Iq: garangnya

Ni: 😁
Untungnya di pondok anak saya keinginan egois ortu kayak gitu dihalangi oleh peraturan asrama. Hanya boleh pulang saat kondisi bener-bener perlu banget banget.. Tidak ada waktu jenguk di luar tanggal yang ditetapkan pihak asrama.

Awalnya merasa ini ribet banget, berat banget,  kuat apa tidak.. Tapi setelah sebulan dua bulan berlalu,  terasa nyaman-nyaman saja.

H: Pas wawancara ada beberapa pertanyaan yang saya rancang sendiri. Seperti: nanti kamu pasti akan merasa rindu keluarga,  saya dulu juga waktu di luar negeri juga rindu. Nah kalo nanti rindu apa yang akan kamu lakukan? Nangis, sms, telepon atau cukup berdoa? Saya tanya juga punya fb enggak?  Di rmh nonton TV enggak? Trus kalo kamu jadi presiden atau menteri atau orang besar, apa yang kamu lakukan pertama kali untuk menyelesaikan masalah-masalah di Indonesia? Kemiskinan, banjir, pendidikan, akhlak atau apa? Hehe,  itu anak lulus SD yang saya tanya gitu 😬
Trus ada lagi tentang hubungannya sama ortu, dekat apa gak? Ada tes tulis dan lisan juga. Sebenarnya gak nentuin lulus apa enggak,  cuma buat pegangan guru ke depan menghadapi anak ini kalo dia diterima.

Ni: 👍🏼👍🏼👍🏼

Dulu kami ortu juga secara terpisah ditanyain begini dalam bentuk lisan dan tulisan, Mbak.
Kenapa anaknya dimasukkan pondok, sudah bisa apa anak-anak di rumah,  adab mereka bagaimana, kalo anak-anak ngambek minta pulang atau sakit apa yang kami lakukan, kalau anak-anak ngadu ini itu bagaimana ortu menghadapi.

H: Iya, emang harus ada kerja sama antara sekolah dan orangtua.

Iq: pertanyaan sangar, euy.
Kalau saya pasti enggak lulus 😂😂

Er: Kalau sudah pernah tinggal di pondok, sekarang pasti rindu ingin kembali kesana 😍😍
Saya dulu di pondok ketat 2 tahun, di pondok yg rada longgar 4 tahun.

Yang dirindukan malah yang pondok yang ketatnya nauzubilah 😂
Saya enggak mungkin pulang karena mondoknya di Solo, rumah saya di sumatera.. #ga membantu banget ya infonya 😄
Anak-anaknya dikasih tontonan dari sekarang juga boleh, ibu-ibu. Ponakanku begitu tahun kemarin.

Dia mau karena itu pesan almarhum Ayah nya.
Sekarang malah jarang mau pulang dan lebih betah di pondok..
Tak kenal maka tak sayang
Jadi, cari lah cara agar mereka kenal dari sekarang.

Ni: Saya selalu pinasaran dengan kehidupan pondok karena tidak pernah merasakan sendiri.
Kalo pas waktu nengok anak,  saya kayak semangat banget nanya gimana gimana nya kehidupan mereka sehari-hari😂

Er: Baiknya diajak liat film, baca buku, main ke rumah kakak-kakak yang sudah mondok duluan, dll

M: Iya kami hampir tiap bulan ke pondok, nengok ponakan yang keliatan anaknya enggak apa-apa. Tapi belum didiskusikan kakay dia mau saya pondokan.
Saya mau omong pelan-pelan karena eskarang masih kelas 8, jadi masih ada waktu.

Da: Saat ank saya naik kelas 3, saya bilang nanti SMP di pesantren eh, si kakak nolak. Tapi ternyata si kakak punya teman sekolah yang uwaknya punya ponpes. Karena merasa pernah diminta umminya untuk masuk ponpes ,si kakak minta ijin untuk berangkat ke pesantren uwak temannya itu. Saya dan suami kaget (kami yang blm siap  melepasnya). Tapi karena hari libur, kalau tidak salah hari ahad pagi anak saya dan temannya ke ponpes yang mereka maksud. Tapi karena saya ada tugas sekolah maka si kakak hanya berangkat dengan ojek saja. Seharian di ponpes kakak bilang enak tapi sempat brebes mili juga. Ternyata si kakak kangen rumah dan baru merasakan lapar karena ga ada makanan. Bekal yang dibawa tidak cukup. Pas sampe rumah kakak cerita suka duka pesantren. Sejak itu kakak mau membantu mencuci baju seragamnya bila saya tidak sempat mencuci. 😊

Yl: Saya asli Demak, Jateng, mondok di kediri, lulus mondok ke BEC pare Kediri. Lulus dari BEC di minta ngajar di Mojokerto. Di mojokerto 5 tahun dapatnya jodoh di Mojokerto ternyata asli kediri. 😅

Ir: Wahh…. Berat juga pertanyaannya buat anak SD 😊

H: Saya tanya juga apa yang kamu ketahui tentang Palestina dan Syria?

Uy: Waa

Ni: Sepertinya tidak, deh, Mbak 😁
Anak-anak sekarang canggih-canggih, lo, jawabannya.
Kita membayangkan ini pertanyaan berat karena kita ortunya tidak pernah menanyakan hal-hal kayak gini ke mereka, selalu nanya yang aman-aman saja 😁

Ir: Betul juga 😊

Uy: Politik luar negeri 🙈

Ba: rencana juga mau masukin si sulung ke pesantren klo SMP nanti, sekarang saya kenalkan tentang kehidupan di pondok melalui buku-buku cerita santri (sudah mulai tertarik mondok), tahap selanjutnya nanti  akan saya ajak survei  ke pondok ( sudah dapat lampu hijau dari Anise) sambil disiapin bekalnya (hafalan 2 juz selama di SD) sambil ngelatih kedispinannya. Semoga bisa tercapai untuk bisa mondok di bawah bimbingan Anise Halimah…:)

H: Hehe. Anak saya pas usia 4 tahun saya ajari metamorfosis, herbivora, karnivora, fotosintesis. Kemarin kami barusan membahas tentang kematian karena sebelumnya saya download qasidah “bila israfil datang memanggil”. Anak-anak saya kalau ditanya tentang Palestina lancar jelasin, kakak-kakak santrinya kalah, hehe.
😍
Untuk melatih kepedulian dan empati santri biasanya saya enggak pakai metode ceramah. Cukup tunjukin video Palestina, yang tadinya emoh makan, jadi mau makan apa aja. Yang gerutu-gerutu akhirnya belajar bersyukur.

Ba: anak-anak kalau lagi enggak cocok menunya enggak mau makan, trus kuceritain saudara-saudara muslim yang negaranya sedang berperang, enggak pada punya makanan, trus pada mau makan Anise…:)

Ni: 👍🏼😍

Iq: hihi sepertinya trik nya sama kita hehe, jadi enggak perlu ala bento-bento disiapin pasti ludes dipiring.
Cuma sebelum tidur pasti bilang ummi kalau ada beras banyak kirimkanlah buat orang-orang miskin

Ba: iya, Mbak Iq ga perlu pake bento-bentoan dach…:)

Iq: atau ada sisa lauk pasti deh, “Ummi itu oorang-orang di jalan duduk lapar kayaknya, ayoo kita kasih …duhhh jam piro nih nak jam 09 ummi ngantuk”, katanya ummi nih kan harus berbagi🙃

Ba: kalau kakak suka ngerelain uang sakunya, Mbak Iq.
pulang sekolah cerita tadi katanya enggak jajan, uangnya dikasihkan embah-embah tua yang duduk di dekat gerbang sekolah, kasihan katanya😊

H: Wah, keren-keren ni bocah

Iq: 👍🏻😍
Mba H saya mau tanya di asrama kan tidak semua anak-anak baik, ada juga yang sedikit nakal, nakal, dan nakal banget. Kira-kira gimana mengatasi agar anak-anak yang baik-baik yang santun tidak terkontaminasi

Ba: Anise…minta tolong PM pict buku Sirah Nabawiyahnya ya..diOS banyak versinya jadi bingung milihnya,terima kasih.

H: Buku sirah saya bahasa Arab. Yang terjemahan saya enggak tau yang mana yang bagus. Belum pernah baca yang terjemahan. Di beberapa buku terjemahan sering ada kesalahan, kadang gak sengaja, kadang disengaja penerbitan karena suatu kepentingan. Ini terjadi bukan buku terjemahan sirah aja, tapi buku-buku lain juga.

L: Setuju dengan Mbak Ni.
Si Sulung di pondok sejak SMP. Pengenalan pondok saya lakukan sejak kelas 5 SD…
Waktu itu kita dolan ke beberapa pondok untuk melihat calon sekolah dan pondoknya dia.
Untungnya lingkungan keluarga saya banyak yang alumni pondokan. Ini membuat sosialisasi lebih mudah.
Komunikasikan maksud/tujuan dia bersekolah asrama kenapa?
Biasanya akan terjadi dialog…akan ada bagian mana yg dia tidak suka dan kenapa?
Nah..ini yang harus kita jelaskan.

Setelah segala persiapan fisik dan mental sudah Ok, dan si Sulung masuk pondok, kendala mulai kelihatan..terutama menu makan…he he…
Dua minggu pertama sempat tidak kerasan dan minta pulang.
Saya sama Bapaknya terus support….dampingi sebisa mungkin ( minggu pertama tiap hari nengokin….minggu kedua nengok dua hari sekali…minggu ketiga seminggu dua kali….minggu keempat seminggu sekali….bulan berikutnya 2 minggu sekali…..selanjutnya sebulan sekali, dia yang minta sendiri )

Alhamdulillah. SMK juga melanjutkan di pondok lagi, meski pindah ke kota lain.

Alhamdulillah adeknya (cewek) malah lebuh mudah adaptasinya. Secara dia sudah paham bagaimana kehidupan di pondok saat diajakin nengok kakaknya.

Pi: Boleh gitu nengokin tiap hari?

L: Beda pesantren beda tata tertibnya mbak.Pina.
Di tempat anak saya dulu, dua bulan pertama dibolehkan…belajar adaptasi.

Nah..beda dengan kakanya, di tempat adeknya. Satu bulan pertama tidak boleh ditengok sama sekali..😃😃

Ni: Iya beda pesantren beda aturannya. Di tempat anak saya juga dulu putus komunikasi sama sekali selama 2 minggu penyesuaian, komunikasi via do’a saja 😂
Anaknya seneng karena outing,  ada kegiatan MOS yang menyenangkan,  emaknya di rumah mewek-mewek mbayangkan anaknya makan gak, tidur nyenyak gak..

L: 😆😆😃😃

aslinya sih…nggak hanya anak yang disiapkan…
Ortunya jugaa…
😆😆😃😃😃

Berdasarkan pengalaman, sepanjang ortu kompak tentang keputusan itu, adaptasi anak lebih mudah.

Tapu kalo antara Bapak dan Ibu tdk sehati, anak akan memanfaatkan celah…he he…

Ni: Iyaaa… Waktu komunikasi pertama terjadi hal yang paling tidak ingin saya dengar adalah ucapan “Maaa.. Aku minta pulang..”
Alhamdulillah, memang tidak minta pulang. Anaknya hanya menghabiskan jatah waktu telpon 10 menitnya untuk meminta maaf atas semua kesalahannya sejak kecil sampai saat ini lalu bercerita tentang asyiknya ketemu teman-teman baru.

Waktu melepas dia pertama kali memang prioritas kami mengakrabkan dia lebih dulu dengan beberapa teman kamarnya supaya dia tidak merasa kehilangan teman berbicara saat kami tinggalkan.

Li: 😃😃😃👍👍
Alhamdulillah yaa…

H: Yang pertama gurunya harus santun dan tidak pilih kasih hanya pada yang baik-baik aja (atau misal disekolah tahfizh, guru enggak hanya cenderung pada yang hapalannya lancar aja). Guru nunjukin sayangnya pada semua anak, tak terkecuali. Yang kedua: yang pernah saya coba, santri yang berisik atau yang tadi katanya nakal itu saya kasih tanggung jawab buat menertibkan teman-temannya. Sebagian teman-temannya memang protes, “Dia aja nakal kok mau jadi penanggung jawab ketertiban”, tapi saya enggak mundur. Lambat laun yang nakal tadi mikir sendiri dan minta mundur dari ‘jabatannya’. Alasannya dia sendiri aja ga beres masa mau beresin teman-temannya. Saya bilang kamu bisa, dan kamu pasti bisa. Akhirnya pelan-pelan, berproses,  dia berubah. Malu sendiri kali ya, masa penanggungjawab ketertiban enggak tertib, hehe

Iq: saya catat dulu ya 🙏🏻 syukron 😘

R: Wahaaha, saya dulu SMA nya boarding school, sekolah asrama pendidikan semi militer,
Seru sih, disitu jadi titik balik saya untuk belajar mandiri, seemuanya.
Tapii kalo melepas anak saya ke sekolah asrama,emm…saya akan pikir-pikir dulu deh, saya masih termasuk ortu yang posesif..itu pemikiran saya sekarang sih ya..entah kelak bagaimana, hihi

An: Ikut urun pendapat ya. Mensterilkan anak-anak dari tantangan pergaulan di jaman ini dengan memasukkannya ke pesantren, asrama, dll menurut saya justru menjauhkan anak-anak dari madrasah yang sesungguhnya yaitu keluarga.

Uy: Mmm.. Tujuannya bukan mensterilkan mungkin ya..

An: Justru bagi saya gambaran kehidupan yang sebenarnya adalah potret keluarga dalam menghadapi berbagai tantangan, bagaimana keluarga memperkuat akidah dan nilai anak kedalam tapi lalu toleran keluar.
Betul mbak. Maksud saya ini ditujukan meresponi orangtua yang kuatir dengan pergaulan buruk lalu memasukkan anak ke lembaga pendidikan yang jauh dr rumah. Tapi ini hanya pendapat saya pribadi.
Entah kenapa saya percaya betul orangtua adalah sebaik-baiknya guru, dan keluarga adalah sebaik baiknya sekolah kehidupan.

N: Kalau saya juga masih berpikir keluarga tempat yang paling pas untuk mendidik anak apalagi sampai usia remajanya dewasa, jadi belum terlintas untuk menitipkan anak di pesantren atau boarding School

An: Mohon maaf jika kurang berkenan. Terima kasih ya

Uy: Mantap itu. Toleran 👍🏻
tapi kuat dalamnya 👍🏻

N: 👍 mba Annete

Ba: Anise…mksh infonya…:)
awalnya pingin buku sirah yang sama punya anise, tapi kalau berbahasa arab ya….*belum berani* 😂

An: Harapan kita untuk anak adalah cambuk pertanyaan bagi kita. Kita ingin anak punya adab, sudahkah kita? Kita mau anak disiplin, sudahkah kita? Kita mau anak punya rasa nasionalisme, tanggungjawab, disiplin, empati sosial, kerelaan berbagi, keikhlasan berbuat bagi sesama, sudahkah semuanya itu kita modelkan untuk mereka. Masa-masa SD-SMP-SMA bagi saya kritis semua, pengeluaran potensi diri dan penegakan jati diri terjadi disana, jika itu berlangsung tanpa pendampingan kontinyu dari orangtua, kalau saya sih tidak rela jika bagian terbesar itu tidak dilakukan oleh saya, gurunya lebih berkualitas dari orangtua…hmmm bisa jadi tapi setelah anak keluar asrama, pesantren, apakah ada lagi waktu untuk mengenal orangtuanya? Sekali lagi ini pendapat pribadi. Salut dan semangat buat ortu yang mengirim anaknya untuk belajar dan mendoakan yang terbaik. Setiap keluarga memiliki pilihan masing-masing.

N: Yaa itu juga yang saya rasakan mba An 😊

L: Yah….kalau memilih pendidikan di boarding school atau pondok bukan niat kita menitipkan.
Niatnya membekali mereka dengan ilmu agama tanpa ketinggalan ilmu umum. Ini penting bagi kami.
Di pondok ada ilmu yang di lembaga luar tidak ada. Misalnya Fiqih, hadist, tafsir, tahsin, dll…yang kami ortu tidak menguasai.
Pernah ada teman yang meminta pertimbangan akan memondokkan anaknya karena anaknya nakal. Wah..malah saya marahi..he he…pondok bukan tempat rehabilitasi anak nakal..😬😬
Apalagi niatnya bikin kapok anak biar tahu rasa jauh dari orang tua. Duh…kasihan nanti anaknya.

Kembali ke niat inti…kita pengen didik secara apa anak kita?
Masing-masing ortu akan berbeda.

😃😃😃

Ni: 👍🏼

E: 👍

N: Kembali lagi ke keluarga masing masing..semua punya pilihan terbaik untuk anak anaknya apapun demi untuk kebaikan anak anak..pesantren, asrama, atau rumah sendiri semua adalah pilihan dengan konsekuensi masing masing 😊

Suci Shofia: seru sekali diskusi berisinya. setuju sama Mb N, apapun model pendidikannya tetap berfokus pada anak, libatkan anak untuk setiap keputusan dalam hidupnya.

Salut sama Mba An yang sudah mantap di jalur pilihannya dan konsisten menjalani.

Semoga para ortu dan calon ortu dimampukan untuk mendampingi anak apapun metode pendidikannya 😇

Kh: Baru rampung baca…
Terima kasih bu Anna… 😘😘
Terima kasih juga buat sharing dari teman-teman.
Sangat membantu & bermanfaat… ☺
👍🏻👍🏻

Kembali ke materi… _menyiapkan anak tinggal di tempat kos atau asrama_ ☺

 termasuk melepas saat mereka kuliah nanti… 😄

Hihihi… 🙏🏻

Advertisements

One thought on “Diskusi Menyiapkan Anak Masuk Asrama

  1. Pingback: Menyiapkan Anak Tinggal di Asrama – uchishofia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s