Diskusi Menemani Remaja Belajar Bertanggung Jawab

Jumat, 15 Juli 2016 12:01 WIB

Peserta Kulwap Keluarga Sehati selalu asyik berdiskusi seputar tema yang dilemparkan narsum di setiap minggunya.

N: Wah, jazakillah, Mbak Anna. Ortu tetep harus jadi contoh😁

U: Boleh saya share, Bulik Anna?

Anna Farida: Dengan senang hati, N. Monggo, U
L: Pingin share jugaa cikguu…😍

V: Thanks for sharing cikgu

Suci Shofia: Silakan share seluas-luasnya, jangan lupa cantumkan sumbernya, ya 😉😉

L: Wah, keren materinya terimakasih, bu Anna.

Saya termasuk yang tidak tegaan dan mudah mengambil alih tugas harian anak-anak yang mereka lelet banget mengerjakan. Tidak telaten melihatnya…😕

Anna Farida: Dengan senang hati, Ibu-ibuuuuw. Saya juga masih belajar terus dan terus dan terus ~
I: belom tidur, Mbak Anna? Saya masih baca-baca kulwap dll. Mumpung putri-putri tidur.
Anna Farida: Baru selesai menguatkan kancing seragam anak, mbakyu Iqa
Di sini baru jam 10 🌻

I: ohh iya, ya. hihi disini sudah sepi ….syukron materinya saya save biar enggak hilang hehe
Anna Farida: Di sini baru mulai sepi, sih. Iyaaa 😬

 

18 Juli 2016

Suci Shofia: suwun, Mb Anna dan Bu Elia 😘😘

D: 😉👍 nuhun. Walau lebih sering menjawab “karena temanmu bukan anak mama.” 🙈🙆ampuunn. 😊jadi dapat ilmu baru untuk jawab anak 🙏

Anna Farida: 😁  itu namanya logic fallacy, D. Saya juga masih terus belajar untuk tidak melakukannya.

Julia: *ANTAR SEKOLAH? BAIKLAH*
-Julia Rosmaya

Anak-anakku sejak TK selalu diantar papanya ke sekolah. Tidak pernah ditunggu hanya sesekali dulu saat mereka TK bila ada kejadian luar biasa. Seperti mendadak ngambek gak jelas.

Karena papanya mengantar sekalian berangkat kerja, mereka selalu datang paling pagi di sekolah. Sebelum jam 6, kadang 5.45 sudah diantar. Bahkan beberapa kali jam 5.30 bila ada keperluan kantor yang mendesak.

Mereka senang saja diantar pagi-pagi seperti itu. Kata si bungsu, enak karena waktu main lebih lama sebelum bel masuk berbunyi. Saat TK, mereka bisa menikmati permainan tanpa antri. Satpam sekolah sudah hafal bahwa mereka adalah murid yang paling pagi tiba.

Si sulung sejak SD sudah pulang sendiri, sedang si bungsu menggunakan jemputan.

Dulu waktu sekolah, saya juga terbiasa menjadi murid yang paling dulu tiba. Saat SD-SMP sekolah hanya berjarak beberapa ratus meter dan ditempuh dengan berjalan kaki. Saat SMA barulah saya menggunakan angkutan umum. Rasanya nyaman sampai di kelas masih sepi. Bisa melamun atau baca buku…  Atau mengerjakan PR yang terlupa. Terlambat masuk kelas rasanya tidak ada seingat saya.

Saat kuliah demikian pula. Jarak kost dengan kampus hanya selemparan batu. Saya senang datang ‘gasik’ karena ingin mengobrol hahahihi dengan teman-teman. Yang paling penting bisa memilih tempat duduk. Posisi menentukan prestasi, hahaha. Sengaja tidak mau duduk paling depan atau paling belakang. Di tengah-tengah, dengan pandangan luas ke layar OHP tapi juga tidak terlalu menjadi pusat pandangan mata dosen. Terutama dosen yang sering memberikan pertanyaan saat kuliah.

Mungkin ada yang bertanya, kok yang antar sekolah anak-anak papanya…  Mamanya kemana?

Hiks sejak kerja saya selalu lebih dulu berangkat dibanding suami dan anak-anak. Saat masih di Merak, jam 5.15 sudah harus di angkot menuju pulogadung. Sejak di Bekasi jam 5.30 sudah harus mengeluarkan Mobil dari garasi bila ingin sampai kantor sebelum pukul 7.30. Terlambat 15 menit saja keluar rumah,  tunjangan kinerja harus siap-siap dipotong karena terlambat.

Sehingga hanya suami yang berkesempatan melihat anak pertama masuk TK, SD, SMP, SMA dengan seragam barunya.

Sekarang saya sedang kuliah lagi, sehingga ada kesempatan mengantar anak sekolah. Salah satu hikmah kuliah, Alhamdulillah…

Kebetulan SD si bungsu dan SMA si sulung ada di jalan yang sama. Jalan itu dipenuhi sekolah mulai dari TK hingga SMA dari ujung ke ujung. Sepertinya pengembang perumahan kami memang merancang seperti itu. Sayangnya jalan di depan sekolah sempit, di beberapa tempat tidak bisa dilalui 2 mobil secara bersamaan. Potensi kemacetan selalu terjadi setiap pagi. Pelebaran jalan rasanya mustahil, mungkin aturan satu arah yang lebih diperlukan serta ketertiban berkendara ibu dan bapak yang mengantar anaknya.

Selamat sekolah ya..
Sssst bila besok macet parah di dekat sekolah harap maklum…
N: Selamat mengantar ke sekolah ☺
E: 😄

V: Mbak Julia.. Kantor arah mana nih😊…jangan lupa Isi form TL khusus untuk hari ini…

Julia: Mbak V.  Rumah di Jakarta Timur, kantor di Cibitung…  sekarang tol cikampek arah ke Jakarta dan keluar Jakarta sama macetnya.

D: Kebayang macetnya hari ini karena semua mulai masuk sekolah. Syukurlah sekolah anak-anak kami mulai masuk hari Rabu. Selamat mengantar anak ke sekolah😊
R: Selamat macet #eh😀

H: Sama, mba. Bungsuku masuk hari Rabu. Yg tengah masuk tgl 1 Agustus. Cuma yg Sulung yg mulai masuk hari ini.
Alhamdulillaah ga ikut kena macet hari Senin ini. 😁

V: Iya tuh…kalo sy turun dari tol bintara masuk jatibening tiap pagi arah cibitung pamer😊😊…sy Kantor di gatsu Mbak..pagi ini alhamdulillah gak kena macet dulu masih cuti sakit…selamat berjuang.

L: Semua ortu mengantar anaknya. Sampai di sekolah, murid dan ortu lengkap, tapiii….

gurunya nggak adaa… pada ke manaa?? ya pada ngantar anaknya ke sekolah masing2!!😆😆
V: 👆🏻😅😅

D: Syukurlah…😊kenapa masuknya 1 Agustus, Bu H? Lama amat liburnya😄

I: Kalau enggak ada gurunya siapa yang nyambut anak-anak di sekolah, ya? 🤔😃
H: Kebijakan sekolahnya seperti itu 😊.
Kemarin liburnya memang belakangan. Yang lain sudah libur, ini masih sekolah. 😊

D: Alhamdulillah. Kemacetan Kota Bandung  sudah berlalu sejak tanggal 11 Juli lalu. Kepadatan lalu lintas libur Lebaran di Kota Nganjuk pun sudah usai sejak 17 Juli krmarin. Kembali bergelut dengan rutinitas mengantar anak. Pulangnya masih sempat berbelanja, dan kembali di rumah pukul 06.55 WIB.

Tanpa macet, dan begitu banyak me time buat saya. Bersih-bersih rumah, menulis berbisnis, dan bersilaturrahiim. Hingga saatnya nanti kembali menjemput Si Bungsu di sekolah.
H: 👍😊.. Indahnya hidup.. 😬

D: Ooh😊

A: Alhamdulillah sabang enggak pernah macet…. lampu merah pun tak ada hihihi kecuali ada pawai baru ada kemacetan sedikit… Hehehe.

D: Alhamdulillah.

Disyukuri, Mbak H. Hidup di Bandung memang sangat enak. Fasilitas lengkap, bisnis apa pun pasti ada pasarnya karena daya beli masyarakatnya memungkinkan. Beda dengan Nganjuk yang berdaya beli rendah.

Tapi semua ada hikmahnya. Walau saya tinggal di Nganjuk kota, dengan suhu udara yang ekstrim, di sini minim faktor pencetus stress. Bikin awet muda. He he …

Polusi minim (baik udara dan suara). Keinginan untuk shopping juga bisa diredam. Di sini tidak ada mall dan bioskop. Kalau swalayan banyak. Keinginan jajan juga bisa dikendalikan. Enggak seperti di Bandung yang setiap saat kita disodori aneka kuliner oleh ‘Mang-Mang’ yang berkelililing jualan.😊

R: Hehehe kenimatan kota kecil

D: Alhamdulillah. Jadi saya harus tetap masak. Sesekali kami juga makan di luar. Atau kalau saya baru ‘gajian’, saya ajak anak-anak makan di cafe favorit mereka.

H: Alhamdulillaah..

N: Men temen, saya ingin minta pendapat dan masukan dari temen temen, Bu anna. Alhamdulillah sekali kalau Bu Elia berkenan menjawab pertanyaan saya.

Begini…saya ini aslinya tukang nangis. Barangkali kalau secara kepribadian mah masuk ranah “sanguin-melankholis”
Periang tapi cepet terharu. Cepet mewek, pokoknya..mata dan hati  saya ini kayaknya klepnya udah doll deh buat urusan nangis.

Saya kalo lagi sedih atau terharu bisa dimana mana..di kamar, di rumah, di motor, di mobil, pokoknya kalau lagi pengen nangis, der wee..nangis..

Nah…yang ingin saya tanyakan, terutama kalo pas nangis de depan anak anak. Sering sekali saya ketahuan nangis sama anak…

Nah… Pertanyaannya, adakah efek psikologis yang buruk ke anak-anak kalau lihat emaknya tukang mewek gini?
D: Ikutan komen, ya, bunda-bunda solcan , setiap tinggal di kota mana pun pasti ada plus minus bagaimana kita menyikapinya dengan bersyukur dan menjalani. Saya juga mengalami penyesuaian pindah dari kota Tangerang ke Bandung. Selama satu tahun selalu komplain sama suami tinggal d Bandung enggak enak. Tapi sekarang kalau pulang ke Tangerang cuma 3 hari udah enggak betah pengen buru-buru balik ke Bandung enggak kuat sama panas nya Kota Tangerang 😊

A: Huhuhuhu sama kita mbak…. kalau anak tanya, saya bilang lagi baca novel yang sedih😂

D: Saya libur sebelas hari di Bandung. Baju saya pada sempit. Harus mulai olahraga bersepeda lagi, nih.

Di Bandung itu enak tidur dan enak makan. 😀😀

Anna Farida: Maaf, Nena, tampaknya kita punya hobi sama. Nonton film nangis, baca nangis – saya pernah cerita di FB, dilarang suami keluar rumah seharian karena mata bengkak bekas nangis semalaman, efek baca novel 😱
Nanti tetangga ngira saya ke KDRT katanya.

Nangis karena tersentuh penderitaan orang lain itu tanda lembut hati. Asal jangan nangis karena gas habis nggak ada yang bantuin masang, jemuran kehujanan karena keasyikan nonton 😬

Anak anak bisa bedain, kok, Mama lembut hati atau cengeng.
Mau tahu cara mengeceknya? Minta anak menyembunyikan hape Mama seminggu, saja. Nangis nggak? 😀

Just kidding, N.

Selamat seru-seruan di hari pertama masuk sekolah, Bapak Ibuuu. Saya juga antar satu cowok abege pagi ini 😎

R: 😁😅

Anna Farida: Pagi ini saya dan Ubit ketawa-ketawa. Setelah dua belas tahun berlalu, kami baru tahu bahwa Ubit (12) tidak bisa naliin sepatu 🙈

Ibu macam apa aku inihhh #hal

R: Lalu gimana cara dia pakai sepatu cikgu?

L: Cikguuu😄😄

Anna Farida: 5 menit saya ajari gagal, lantas saya pakaikan. Keburu kesiangan.
Nanti habis salat zuhur minta bantuan teman, ya 😬

Nanti malam belajar.

L: it’s never too late cikguu..😘😘

 

Anna Farida: Yoai, L

 

H: Sulungku juga gitu, pas udah SMP baru “ngeh” kalau dia kesulitan dengan tali sepatu (bisa tapi lama pake banget😁). Akhirnya (waktu itu masuk liburan sekolah), tidak ada liburan keluar kota sebelum dia “lulus” dengan “skill” tali sepatunya. 😅
Selama liburan latihan naliin sepatu. 😅

R: Beli sepatu tanpa tali saja😀

 

H: Hehe.. tapi itu bukan solusi jangka panjang, mba. Terampil memasang tali sepatu itu (menurut saya) bagian dari life skill. 😊

R: Iya sih..  😀

Anna Farida: Toss, H.
Selama ini selalu begitu, Julia. Kakinya imut, jadi selalu ada sepatu olahraga gaya bocah. Masuk SMP wajib sepatu bertali. Hari ini dia dan ibunya belajar, bahwa tidak semua bisa selesai dengan klik 😛
H: 👋 Mba Anna 😅

I: Bu H saya jadi tersinggung nih sampe sekarang kalau pakai  sepatu bertali suami yang benerin 😂

D: Sini, tak cubit Mbak Anna. Kasihan Ubit.😊

H: 🙏
😅

I: Tapi beneran bu H anak-anak saya latih sepatu  bertali itu motorik halus.Sampai si kakak bilang, “Tuh ummi kenapa orang buat sepatu pake  tali.” Hahaha

F: 😁😆😅 obrolan tali yg mengocok perut😆😆
kaya busy book, ya yang bisa di buat dari kain perca👍

Kalau aku dari kecil suka naliin sepatu, Mba Iqa. Cuma lupa kapan aku bisa ngiketnya😁
kayaknya lebih sederhana. Mau coba bikin sendiri ah. Ada di youtube variasi busy book

Y: Hal yang sangat mengasyikan. Apalgi sampai lomba pasang tali sepatu sama anak. Siapa cepat tapi rapi ☺
L: Haha, lucu juga, ya, ide lomba masang tali sepatu bersama ibu. #yakin kalaah😅
Y: 😁😅😅
H: 👍😁
A: Ikutan😁😃😄👍🏻
Y: Itu saya lakukan setiap minggu. Dengan reward besok skolah di antar sama ibu.. #padahal menang gak menang teuteup di antar sama ibu 😓😅😅

K: 😍😍👍🏻👍🏻

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s