Diskusi Persiapan Jelang Nikah

 

Jumat sore, 27 Mei 2016 16:45 WIB

Peserta Kulwap Keluarga Sehati yang disponsori oleh Buku Parenting With Heart dan Marriage With Heart saling berbagi pengalaman.

Hu: yang terlupakan Visi Misi
Ad: Kalo kami yg di Aceh, mahar paling penting, mau melamar dengan  berapa mayam emas? Jadi sebelum nikah ya itu dulu yg dipersiapkan
Kh: Tak terpikirkan
Suci Shofia: Kalau ayam murah ya? Kalau mayam, wuihhhh
Mc: berbagi pengalaman yaa…sepupu saya menikah dengan sepupu dekat..setelah punya anak…anak-anak nya ada ’sesuatu’ dari faktor fisik nya…
mungkin hikmah nya…jangan terlalu dekat kekerabatan kalau mencari pasangan
Ss: Kalau mengingat pelajaran biologi waktu  SMA memang ada kaitannya antara kedekatan hubungan darah yg menikah dg generasi yang dihasilkan.
Er: Saya menikahnya dari yang bukan sama sekali kerabat bahkan berbeda pulau. Turunannya 🏻 tapi kantong jadi sakit kalau saban mudik
Ss: Mb Er samaaa, berat di ongkir
Er: Pengen ikutan komen tema kali ini.. klo saya dulu lebih detail lihat sikap calon suami ke anak-anak. Yang lainnya ga sempat kepikiran  Padahal penting banget ya..
Tapi bagi saya, sikap dia ke anak-anak dan ortu adalah tolak ukur..

Lha iya Ss, kenapa juga semua naik saban kita butuh mudik
Ss: Iya neh, heran deh kok pada sentimen ma yang mudik .

Iya dulu smpet saya tes ngaji segala, trus liat dia sayang bget ma keluarga. Ternyata memang banyak hal yang perlu jadi pertimbangan kayak materi TOP di atas
My: Mayam tu apa?
Tp: Setuju dengan Mb Er. Sikap ke ortu dan keluarga bisa menjadi tolak ukur, bagaimana nantinya sikap dia terhadap keluarga.

Hu: klo saya liat cara ibunya ngedidik calsum (calon suami), dan shalatnya.
Ss: Mb My, mayam itu satuan emas di Aceh, kalau kita kan gram. 1 mayam bisa 3 gram lebih kalau ga salah.

My: Trims teh Ss

Ss:
Lo: mba saya melihat bbrp kasus yg mirip:
ketidaksetujuan orangtua terhadap calon, bisa berefek panjang bahkan sampai punya anak 5. Apalagi sifat orangtua yang ga mau mengalah, ga mau menerima dan pendendam. Sudah beberapa orang saya lihat kondisinya demikian.
Qa: Persiapan nikah yaa? Yang penting restu dari keluarga berdua. Baru setelah itu rembukan about mahar dan yang lainnya. Termasuk transport yaa. Hehe. Pengalaman pribadi, lebih mahal transport daripada pernak-pernik pernikahannya. Aku di Madura, suami di Riau. Dan, waktu itu belum ada pesawat yang terbang langsung. Semua penerbangan transit Jakarta.
Lo: padahal dari beberapa kasus tersebut, menantu sudah berusaha berbuat baik ke mertua. Ada yang bermasalah karena si calon wanita ga mau bayar uang ‘beli pria’, adat pariaman.

Ad: Iya mbak Ss bener. Keren ih mbak Ss koq hapal banget ya hihihi

Pernikahan di Aceh banyak menguras dana, emas utk mahar, isi talam (seserahan), isi kamar juga… Tp tergantung daerah juga sih … Haaah pokoknya stress sebelum nikah nya
Lo: ada juga yang  karena memang tidak suka.
Ss: Mb Ad biasa aja kali, Mb. Pernah tinggal di sana dan ada teman waktu kost tinggal di sana. Iya pas dia nikah, segala harus disediakan, dan “berat”nya lagi kalau punya kakak perempuan, maka nilai mayam harus lebih gede dari si kakak.

ad: Wah….dimana mbak di Aceh nya dulu?
Ss: Banda Mb Ari
Ad: Iya bener mbak…nilai mayamnya mesti lebih gede dari sang kakak.  Kapan-kapan ke banda aceh lagi, main ke Sabang ya mbak ….
Anna farida: Ayo kopdar di Sabang. Mulaaai

Ad: Ayo mbak Anna cekgu sekaliaaaan
Kh: Kalau ingin menikah dengan seseorang apakah harus dipertimbangkan juga latar belakang keluarga nya?
maklum saya masih lajang,jadi minta pendapat ibu/bpk skalian..hehe
Lo: kalo menurut saya iya mbak. Karena latarbelakang keluarga yang beda pola didik 180°, bisa jadi dilema kalau kitanya ga bijak.
Qa: Menurutku, itu tergantung keluarga masing2. Intinya, setiap orang tua menginginkan anaknya mendapatkan yang terbaik. Sehingga, latar belakang keluarga bisa jadi pertimbangan juga.
Anna farida: Aceh itu salah satu serambi impianku
Dv: Iya mba kalau menurut Dv penting kenal keluarga calon dan kebiasaan-kebiasaan mereka. Karena kalau sudah nikah nanti kebiasaan itu terbawa ke perilaku suami

Apa bisa ditoleransi atau tidak. Jangan nantinya karena terpaksa sudah nikah jadi terpaksa menerima walau kurang sreg.

Er: Saya sama sekali ga tau kebiasaan keluarga suami karena memang jauh. Hanya tau sesekali saat berkunjung ke situ, itu pun hanya sebentar-sebentar saja. Saya juga dulu tidak direstui ibu calon mertua karena saya perempuan sumatera. Entah kenapa saya tdk tau. Waktu itu saya pilih mundur. Tapi suami meyakinkan saya. Dia hanya pamit ke keluarga untuk menikah *sdh pernah izin tapi ga boleh, jadi gantinya dia hanya memberitahu saja. Tapi ternyata kedua ortunya datang di pernikahan kami.

Sekarang diantara 3 menantu, ibu mertua paling dekat dengan saya. Entah karena saya adalah satu-satunya menantu perempuan, atau karena hal lainnya saya kurang tau. Hanya kami tetap menjaga hubungan. Karena saya khawatir kalau terlalu dekat kata orang nanti malah ada masalah … iya ga sih?
Ss: Mb Ad saya mabok pas nyebrang mo ke sabang hehehe. Lg hamil tua. Indah kali pantainyaaa … yuk yuk Mb Anna kopdar di serambi mekah.
Er: Tapi yang terpenting sekarang, ternyata saya ga salah mengiyakan. Suami saya penyayang dan sejalan dengan saya. Selama berumahtangga yang ada makin lengket ket ket hehehe.

Ss: Alhamdulillah. Kalau istilah jawa bobot (nilai diri) bibit (keturunan), bebet (apa ini ya?). Silakan Mb Anna menerjemahkannya
Ad: Ikutan, Aceh itu salah satu serambi impianku . Persiapan nikah ya….mau nimbrung dikit ah….. Sebelum nikah harus jujur-jujuran sama calon pasangan. Jangan jaim2an. Memperkecil pingsan ketika menerima resiko perbedaan.

Nl: Mau nambahin deh..Ketika ta’aruf an diusahakan komunikasi sedetail mungkin bahkan ampe banyaknya gula putih yg dicampurkan ke air teh klo mau bikin teh manis, harus ditanyakan baju kesukaan suami untuk dipakai istri harus pula ditanyakan dah pasti jenis bumbu masakan…

Th: Siang semua. Baru baca wa, sudah panjang sajah . Baca topik ini, saya jadi senyum-senyum sendiri, inget dulu sebelum nikah bilang gini ke calon suami. “Saya bisa tapi ga terlalu suka masak. Jadi nanti kalo udah nikah, saya masak because I want to not because I have to.

Nq: Materinya apa ya hari ini..nggak sanggup manjat mata lagi eror pusing jadinya..maafkeun
Suci Shofia: Mb Nq klik kiri bawah, search, ketik “persiapan menjelang pernikahan”  biar ga ketinggian manjatnya.
Nq: Terimakasih Mb Suci heheh
Suci Shofia:

Hu: saya dulu nikah gerebeg, berawal dari ribut gegara calSum (calon suami) ngajak nikah. Saya belum siap, kenal CalSum selama 4thn, mau nikah ga dikasih ijin gegara 3kakak saya belum nikah. Tidak terlalu mempermasalahkan mahar, tahun 2012  modal nikah borongan. Meski kenal 4thn ternyata setelah nikah semua berawal dari NOL lagi hihiii ,,, minim ilmu parenting dan agama jadilah kita belajarnya sekarang, bikin visi misi, projek-projek, dll.
Ir: saya dulu nikah juga ga ngerti visi dan misinya apa, yang penting nikah,ikhlas aja jalanin hari-hari. Setelah nikah saya tak pernah mempermasalahkan masa lalu dia,begitupun suami tak pernah mengungkit masa lalu saya,yang terpenting kita jalani yang sekarang apapun yang terjadi di hadapin bareng2….
Hu: dan belajar lagu belajar lagi lagi dan lagi, supaya jadi keluarga yang Muttaqina imama Aamiinn.

Ad: Kalau nyiapin anak biar siap nikah, dari umur berapa ya *popupthought. OOT ya kayaknya *sebelumdijitakadmin

Ir:  Mb, sekarang anaknya umur berapa??
Ad: 10 tahuun Baiklah … kembali ke rel
Ir: laki-laki atau perempuan??
Ad: Yang 10 thn laki-laki. Etapi mahmud admin. Belum ada topik ini kan ya?! Usul ah….
Ir: anak saya 7 th perempuan….hihi….modus.com
Ad:
Ir:
Ir: Pertanyaan Mb Ad bagus juga “Umur berapakah sebaiknya anak di persiapkan utk menikah?” beeraatt……mudah-mudahan ada yang bisa bantu jawab ya Mb …

My: Mbak Ad masak umur 10 sudah mempersiapkan?Anakku cowok usia 19 th belum kepikiran

Ir: wkwkwkw…..
Anna farida: Sejauh yang saya ingat, saya sering bilang “One day when you are a husband” ke anak-anak lelaki saya sejak mereka kecil. Misalnya mereka bantu saya jemur menspad, saya bilang “Suatu hari kalau Kakak menikah, pastikan istrimu pakai menspad bukan pembalut sekali pakai “ Nyicil persiapan
Ir: trus gimana tanggapan anak ibu anna disuruh jemur menspad???

My: Bu Anna keluar sedikit dari topik nih,mau tanya soal menspad kalau dicuci bisa bersihkah setelah dicuci? Pingin beli juga nih.

Anna farida: Memang kerjaan mereka ngurus laundry. Berarti sebulan sekali nemu menspad.

Ir: bisa bu My… saya juga pake …
Anna farida: Bersih, pakai air mengalir
My: Belix di online apa ada toko? Saya di Surabaya
Ir: kalau untuk anak perempuan apa misalnya yang kita suruh bu Anna???

Anna farida: Ketika salat jamaah, saya bilang “Perbaiki bacaan, someday Ubit akan jadi imam buat keluarga Ubit”

Ez: Tema nya jadi ganti
Ir: kalau saya belinya sama temen bu My.

Anna farida: Iya temanya lari ke menspad dan bersiap jadi nenek
Ez: balik donk.. buat persiapan single-single inih
Ir:
My:
Ir: oh..mb Ez masih single yo??
Anna farida: Ayo kita temani para single but happy
Ds: balik doonk.. buat persiapan single2 inih —Se7

Ir: yang single-single…jangan lupa siapin juga menspad……nah tu sama kan???
Ez: Nanya donk ibu-ibu misal ada kasus tawaran menikah dengan seorang duda + anak, apa yang harus dipastikan agar ga muncul masalah di kemudian hari?

Uy: Teh, ajeng, mau besanan?
Hn: kalau pengalaman teman saya yang menikah dengan duda harus dipastikan surat cerainya ada. Kalau teman saya menikah dengan duda PNS.Ada tahap-tahap di dinasnya juga untuk akhirnya bisa nikah lagi. Cukup lama teman saya menunggu proses dari dinas calsum duda nya waktu itu.
Ez: jadi selama menunggu itu teman mbak Hana nikah siri atau nikahnya nunggu proses selesai?
Hn: iya nunggu proses selesai
Fr: tetiba inget kakak perempuan saya yang belum nikah dan bingung gimana harus bantu karena beda lokasi dan ada prasyarat dari bapak untuk dapet orang yang deket sana

 

Th: Sejauh yang saya ingat, saya sering bilang “One day when you are a husband” ke anak-anak lelaki saya sejak mereka kecil. misalnya mereka bantu saya jemur menspad, saya bilang Suatu hari kalau Kakak menikah, pastikan istrimi pakai menspad bukan pembalut sekali pakai

🏻kenapa dengan pembalut sekali pakai, mba Anna?
Ada hubungannya dengan “save our earth”?
Anna farida: Yups, Th. Little acts matter. Minim sampah
Th: I see.
Nl: Maaf sekedar info..sy jual menspad…barangkali ada yg membutuhkan..maaafkan mbak admin…siap dijitak…
Ad: Nah itu dia Mbak Anna….saya juga gitu…eh usul dong jadi topik bahasan lain kalii…ya ya ya?!
Mbak Uy .mauuu *tersipumalu
Un: Dulu ada yg pernah datang ke rumah untuk ngelamar saya, gegara itu orang tua saya galau selama beberapa hari, ibu sampai sulit tidur dan nangis, mungkin nggak siap kalau-kalau harus pisah sama anaknya ini
Sejak itu kalau ada cowok yg ngajak menikah (saya nggak pacaran ), saya tolak. Nggak tega ngelihat orang tua saya sedih.
Biar mereka sendiri yang memutuskan kapan mereka siap menikahkan saya
Mc: Un usia berapa?
: 21

MC:yang pertama datang melamar, waktu Un usia berapa?
Un: Mmm.. kayaknya waktu itu sekitar 18thn
Mc:
Uy:
Un: Wkwkwk, masih kecil ya?
Tapi meski udah umur segini kalau saya nggak sengaja ngomongin cowok, ayah saya langsung _gloomy_
Uy: Visi misi.

Mc: anggota kulwap, ada yg menikah muda?
Nf: Pantes aja
Un: Mbak Um umur 21 udah punya anak
Nf: Usia 18 mau dipetik
Un: #salah emot
Nk: Saya pernah ikut seminar parentingnya Kiki Barkiah, katanya kalau beliau sih sudah mempersiapkan anak laki-lakinya untuk siap menikah di usia 17 thn.

Th: Kalau yang saya dapat dari seminarnya ibu Elly Risman, orangtua harus mempersiapkan anaknya menikah setelah mereka baligh (laki-laki setelah mendapat mimpi basah, perempuan setelah mendapat menstruasi pertama). Mempersiapkan anak menikah menjadi tahapan kesekian dari “sex education”. Dengan bahasa dan gaya komunikasi sesuai usia anak.
E: Maaf bu Anna … saya belum pernah pakai menspad pingin selama ini pakainya pembalut sekali pakai. Mohon infonya tentang kelebihan menspad dan efek samping dari memakai pembalut sekali pakai. Maaf pertanyaan keluar dari topik…
Ad: Japri Bu Nl aja Bu
Anna farida: Efek pembalut sekali pakai yang saya tahu sih bikin sampah. Info menspad silakan japri Bu Nl, Mbak E.

Jadi … kembali ke visi dan misi
E: Ok makasih bu..
Th: Kembali ke visi dan misi
Saya ga tau kalau ini termasuk visi misi atau bukan. Sebelum menikah, saya dan (calon) suami memiliki satu jawaban sama untuk pertanyaan “why are we married?”.
Dan jawaban itu sampai sekarang menjadi pegangan kami berdua terutama ketika kami lagi mendapat “tantangan” baik itu berupa permasalahan di dalam atau di luar atau ketika kami berselisih pendapat tentang satu hal. *koq.berasa.lagi.curcol
Ez: 🏻
Ri: Saya kelahiran 1982 nikah thn 2000 jarak jauh (termasuk nikah mudakah?) Setelah 4 thn belajar saya pulang beberapa bulan kemudian tinggal serumah. Tidak ada resepsi hanya kasih makan-makan saja (itupun selang berapa tahun). Sebelum nikah, saya bikin perjanjian pra nikah,salah satunya agar saya jangan dijauhkan dari ibu dan adik-adik saya selama mereka masih butuh saya (secara teknis saya anak pertama). Alhamdulillah suami menyetujui. (Suami juga bantu jaga mama dan adik-adik beberapa waktu ketika saya belajar sejak bapak meninggal)
Un: Nikah jarak jauh itu teknisnya gimana ya mbak Ri? Lewat hp? Atau gimana? #penasaran

Af: Saya nikah, karena ‘nurut’ sama orangtua. Sejak usia 21 bapak sudah pengen punya cucu (saya anak sulung), akhirnya saya usaha lewat jalur ta’aruf, hingga usia 23, taaruf saya tidak berjalan lancar, tidak pernah sampai pertemuan keluarga. Akhirnya saya pasrah, fokus bekerja. Tiba-tiba ada kakak kelas yang sudah berkeluarga menyodorkan biodata temannya. Tanpa banyak pikir, hanya ingin mematuhi orangtua, saya lanjut hingga sekarang sudah beranak satu
di usia saya 24, bapak meninggal dunia. Baru saya mengerti, bahwa skenario Allah benar-benar indah. Impian bapak menimang cucu pun kesampaian.

Pesan: yang sedang galau jodoh, ikhlaskan saja. Maka saat itu jawaban datang. Jika jodoh tak kunjung datang, periksa dulu hati, siapa tahu mantan/kecengan masih nyangkut di situ, hihi.
Ri: Iya mba  Un wali saya yg di Indonesia mewakili saya menikah dengan suami .. saksi-saksi kami juga ada di tempat. Jodoh ga kemana-mana, Mb Af

Th: Sepakat sama pesan bu Af. Ihlaskan dan jodoh akan menghampiri.

Un: Keren >< Temen saya pernah berandai-andai, jangan-jangan di kampung halamannya sana orang tuanya sebenarnya sudah menikahkan dia dari jarak jauh  #mungkin dia lelah menjomblo :’D

Sepakat 🏻🏻🏻🏻
Qa: Jodoh, oh jodoh. Datang tak disangka, akhir pun tak dinyana. Yang penting perbaiki diri sendiri dan perbanyak doa untuk jodoh kita. Hehe.

Ri: #mungkindialelahmenjomblo   sabar yaa..
Af: Setelah ada calon, ujian pasti ada. Seperti ada orang lain tiba-tiba datang melamar, urusan ini itu yang ribet. Dulu prinsip saya, nikah itu ibadah, maka buatlah mudah. Seperti puasa, berbuka dengan air putih dan kurma pun jadi.
Ri: Kalau jauh dekatkanlah,kalau dekat tunjukkanlah,,🏻sepakat mba Af. Tapi saya kepengen ngerasain pake baju pengantin,trus foto bareng insya Allah kalau ada rejeki pas ultah pernikahan yang ke berapa yaa?
Un: Tapi untuk anak bau kencur kayak saya dan teman-teman, kadang ngerasa khawatir kalau ngomongin pernikahan
Pasalnya orang-orang yang kita kenal kebanyakan cerita soal adanya WIL dalam pernikahan mereka. Beberapa sampai cerai. Seorang teman saya sampai memutuskan nggak mau percaya sama laki-laki dan nggak mau menikah.
Semoga hanya omongan sesaat.

Rn: Masih banyak laki-laki baik, tinggal kita memantaskan diri, laki-laki yang baik untuk perempuan yang baik
Dv: Tenang mba Un. Adik saya nikah umur 21 skrng sudah punya anak 3
Dia sudah ada yang lamar dari umur 19 tahun. Alhamdulillah lancar-lancar aja
Semua tergantung sama yang ngnjalaninnya mau dibawa awet kayak pake formalin atau cuma numpang lewat status aja
Dv: Ngk pakai pacaran pula cuma taaruf plus dijodoh-jodohin sama teman-teman ngajinya.

Un: Intinya pantaskan diri saja ya.Dan serahkan ke Allah sisanya. Gimana gimana ntarnya, pasti itu pilihan terbaik dari Allah ya..

Un: Sebenarnya kalau tawakkal nggak perlu risau ya
Dv: Iya  Jodoh Rejeki Hidup Mati sudah dicatat sejak dikandungan usia 4bln   Jadi tinggal gimana kita menjalani sebaik mungkin khan. Ayo ah yang muda-muda jangan terlalu banyak berfikir. Menikah itu ibadah lho.
Un Yak, kompor di mana-mana
Dv:
Sc: Intinya pantaskan diri saja ya? dan serahkan ke Allah sisanya.
Gimana gimana ntarnya, pasti itu pilihan terbaik dari Allah ya..nyess kalimatnya. Saat itu datang seorang lelaki lewat guru ngaji saya, yang berniat menikahi saya. Dulu saya pernah ada hati dan mungkin masih ada sisa-sisanya sampai dia mengutarakan niatnya, tapi saya juga sadar kalau perasaan saya salah. Jadi saya nggak mau saya menerimanya hanya karena rasa suka saya, saya mau Allah yang ngasih ke saya, yang terbaik. Akhirnya istikhoroh beberapa kali tapi nggak ada kemantapan, jadinya saya menolak lelaki tersebut sampai beberapa kali. Sampai akhirnya saya menyadari saya udah nolak kok sama guru saya masih dikasih kesempatan terus apakah mungkin ini jalan yang Allah kasih? Dan akhirnya saya mengiyakan, dan nyesss rasanya. MasyaAllah…tenang…dan saya merasa bahwa rasa-rasa yang kemarin ada hilang padahal orangnya sama.
Un: Aih…. beruntungnya orang-orang yg diberi ketenangan hati…
Nr: Wahhh sudah ramenyaaa… gak buka setengah hari udah penuh banget ini.

Saya mau share juga ah 🙂
Sc: Alhamdulillah..mbak Un, saya bersyukur…sekali meskipun saya bandel..Allah masih ngasih saya lintasan pikiran seperti itu, karena dulu bisa saja saya langsung menerima lelaki tersebut , tapi nggak tau Allah ridho apa enggak.

Un: Nah ini Ummi Nr muncul juga :D. Cuma beda berapa bulan sama saya, tapi beliaunya sudah punya anak .

Sc: Jadi…saya anggap suami saya ini adalah hadiah dari Allah. Dobel hadiah..ding, hadiah pertama disadarkan akan perasaan saya yang nggak halal.
E: Saya juga ga pake gaun pengantin…
Da: Manjat dulu. Chat sampe ratusan karena baterei drop so baru buka. Kayaknya seru bunyi terus…
Nr: Gpp Mbak Un, kalau mau terhasut aja sekalian. Gak terhasut juga gpp.

Anak juga kan punya hak untuk memiliki Ibu yang cerdas  Saya malah sekarang harus sering-sering baca, selain karena supaya bisa menyeimbangi  pembicaraan disaat suami ajak ngobrol juga mempersiapkan diri secara mental, fisik, dan akal untuk menghadapi si kecil.

Un: Thats it >< Anak kan nggak bisa milih orang tua mereka, tapi saya bisa memilih akan jadi orang tua seperti apa. Saya pengen jadi ibu maksimal yg nggak ngecewain anak-anak kelak.. Sebenarnya nggak mesti dengan kuliah sih, tapi saya orangnya suka malas belajar kalau nggak disuruh
Nr: Masukkan tambahan untuk para calon ibu dan calon ayah. Jangan hanya memantaskan diri untuk pasanganmu. Pantaskanlah pula dirimu untuk anak-anakmu kelak

#YukBelajarBareng

Un: 🏻 setujuuu…
*noted
Nr: Wah sudah jam 10 ternyata. Ibu  dan Bapak, saya permisi dulu mau berubah jadi toonderella
Un: Keracunan Webtoon sepertinya 😀 Makasih udah sharing Mbak
Nr: Saya anak muda mbak Un, dan memang penggemar manga sejak kecil
Jadi masih seneng main ketimbang beres-beres rumah
Un: Samaaaaa  🏻

Lo: saya nikah pas kuliah, akhir semester 3. Suami juga masih koass. Alhamdulillah suami dan saya lulus juga jadi dokter. Biasanya dokter itu banyak yang menikah setelah lulus dan kerja. Jadinya pernikahan kami menginspirasi banyak teman-teman untuk nikah cepet.

Nf: yeay.

Nl: Saya nikah pas skripsi dan calsum mau wisuda. Ceritanya calsum pengen bawa saya sebagai pendamping wisudanya sekalian mau dikenalin sama keluarganya. Tapi mamah tak ngijinin saya dibawa wisuda sebelum sah nikah. Jadi akhirnya ortu calsum dateng hari minggu. Saya dinikahin kamis malam jam 8 malam. Sabtunya suami wisuda membawa saya dan mamah. Juga saya ada yang nganter bimbingan skripsi anter jemput, soalnya pulang bimbingan jam 2 pagi ditemenin suami,hehehe. oh ya usia saya waktu nikah 24 thn suami 28 thn. Sekarang sudah ada 3 buah hati,kelas 4 sd,TK B, dan 5 bulan,,smoga makin berkah hidup kami mohon do’a juga.

Suci Shofia:
Nr:
Ls: 🏼
Anna farida: Baru tahu kalau calsum = calon suami
Suci Shofia: Tepok jidat
Nl: Oh ya terlewat sekedar info saya dan calsum bertemu hanya dua minggu sekali dan hanya 3-4 jam bila bertemu di luar itu aturan mamah dan dengan waktu segitu,banyak hal yang tidak dikomunikasikan. Dulu kita hanya konsentrasi pada aturan mamah takut kelebihan waktu. Jadi ngobrol ke hal yang penting-pentingnya terlewat hehe. Jadi saling mengenal setelah menikah.

Ir: iya..saya juga baru tau istilah itu dari grup ini….
Suci Shofia: Temennya calsium
Nl: Haha..
Dq: Mau cerita juga ya. Saya termasuk telat nikah. Saya nikah saat berumur 32th sedang suami ketika itu baru 25th. Sebenarnya keluarga suami menolak saya dan saya sempat hampir menolak beliau juga. Karena secara umum laki-laki (suami) lebih tua dari wanita (istri) tapi suami berusaha meyakinkan keluarganya dan saya sendiri. Alhamdulillah sekarang sdh 10th pernikahan dan sudah punya 2 putra 1 putri.

Mz: Gimana cerita Calsumnya para Narsum #eh
Ir: masyaallah…mb Da…inspiratif sekali…..
Da: Alhamdulillah … niat suami memilih saya karena beliau bilang banyak wanita yang sudah cukup usianya tapi belum ada yang menikah selain itu juga sunnah Rasul. Rasulullah menikah di usia 25th dan menikah dengan wanita yang lebih tua. Terima kasih mbak Ir …
Is: Cinta tak pernah bisa dikira dalamnya. hingga pada detik-detik perpisahan
(Kahlil Gibran).

Nf: Co cuit?
Ir: bang Nf bales dong…keluarin juga puisinya….
Nf: Rindu baru bisa timbul kala waktu dan jarak membentang diantara 2 insan yg sedang jatuh cinta.

Ir: cuuit..cuuitt…

Iq: Masya Allah temanya kereen. HP rusak jadi tidak bisa komentar di grup.
Rn: Makanya bunda Iq kok gak muncul…ternyata..

Iq: Sampe perih mata baca pengalamannya keren-keren. Iya say hehe tapi ada hikmahnya fokus anak ujian exot tadi berhasil.

Rn: Alhamdulillah….kan sdh dibilangin semua pasti ada hikmahnya
Iq: 🏻 betul banget seperti hikmah punya visi dan misi dalam berumah tangga

Dan kesimpulannya setuju .. memantaskan diri selebihnya serahkan kepada sang pemberi jodoh terbaik. Kalau diujung usaha memantaskan diri ternyata kepentok dengan kurang pas … minta sama sang Khalik yang menjadi orang yang bersyukur hingga akan kita ketemu sisi terindah dari pasangan. Kalo kepentok lagi susah dapat sisi terindahnya minta lagi pada sang Pembuka Jalan dibukakan jalan hidayah yang terbaik tanpa melukai menyakiti, akuur.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s