Diskusi Peserta Kulwap Tema LDR

Jumat siang sampai sore peserta curcol kisah mereka melewati LDR, ada yang berhasil, ada pula yang tidak. Ada pula yang baru 3 hari sudah kelimpungan.

Ds: Setelah hampir 2 tahun tidak selalu bersama akhirnya alhamdulillah kami bisa berkumpul kembali
Mengurus 3 org anak laki-laki yang masih kecil. Dulu sewaktu ditinggal umur nya 6 bulan. Dulu gak kebayang kami bisa melewati semuanya
U: Alhamdulillah sudah lewat masa-masa itu.

P: Itu masih kami jalani hingga saat ini
R: Materi kulwap-nya keren
Kebetulan sekali saya mengalami LDR dengan suami. Saya dan anak ada di Tabanan sedangkan suami di Malang.
Ternyata LDR itu tidak mudah.
C: alhamdulillah sudah 10 tahun masih LDR
W: Asseekkk.. ini gue banget temanya. Terima kasih, Cik gu.

St: Tinggal beberapa bulan lagi, LDR berakhir.
A: Saya pengen nyobain LDRsebulan aja
L:  mba A bosan yaa?
A: Kadang
Pengen nyoba teleponan jarak jauh, heee …

U: Walah
An: Pas banget … tiap tahun saya ditinggal suami ke luar jawa 6-8 bulan beliau tinggal disana untuk kerja.
Tiap tahun beda kota tergantung dimana proyeknya. Kalimantan, Ende, dan sekarang di Palembang.

Rasa sedih/bosan melanda pada saat weekend, ingin banget jalan-jalan sama suami dan anak. Hehe.

J: Teman-teman di Badan Karantina Pertanian banyak yang LDR karena tuntutan tugas.
Berikut adalah beberapa tips dari mereka yang saya rangkum dalam tulisan.

http://juliarosmaya.blogspot.co.id/2016/02/long-distance-married-tips-ala-petugas.html?m=1

http://juliarosmaya.blogspot.co.id/2016/03/long-distance-married-tips-ala-petugas.html?m=1

Part 1 dan part 2
Silahkan dibaca.

B: saya  produk anak pelaku LDR

saya salut sama ibu saya yang tegar jauh dari ayah.

Dan saya pribadi enggak kuat kalo LDR-an sama suami. 3 hari aja sudah lebay nya minta ampun (diketawain mama)

O: Saya LDR-an dari tahun 2006. sistem kerja suami 2 minggu, kerja 2 minggu libur. Awet kangen jadinya.
A: Awet kangen yaa…
O: iya mba Ati..
SB: Yang paling ‘berkesan’ buat saya, saat keguguran.
Berangkat dan pulang kuret sendiri.
Si kakak dititipin.
Sudah pulang, ditelpon rumah sakit karena masih ada perban di jalan lahir.
Belum diambil bidan atau perawat.
Alhamdulillah, nggak sampai masuk.
Kacau kalau sampai masuk.
Serunya LDM
Berjibaku sendiri.
A: Pulang kuret sendiri?saya butuh 3 hari-an untuk kembali normal
SB: Hehehe….
Naik taxi, Mbak.
Nggak nyetir.
H: Bu SB 🏼
Sr: sempat LDR dua tahun kurang 11hari. Skrg LDR 3-9 hari cukuplah tidak harus tiap bulan.

V: LDR-an bakal jadi bagian keluarga kami sampe si ayah pensiun maklum abdi negara harus bersedia di tempatkan dimana saja dan selama ini karena berbeda tempat tugas ya terpaksa jauh-jauhan. Kurang lebih 6,5 tahun sudah kami LDR an. Kumpul lengkap itu kurang dari 7 hari dalam sebulan. Alhamdulillah yang mencipta para penemu teknologi komunikasi kami punya jadual ngobrol harian ba’da isya dengan ayahnya anak-anak. Tiap kputusan dalam keluarga selalu saya pastikan kami buat bersama.

Ad: Saya akan kembali LDR-an dengan suami, di saat sedang menantikan kelahiran anak ketiga. Anak kedua juga lahirnya pas LDR. Topik kali ini pas banget dengan kebutuhan saya nih….nambah amunisi.

V: Intinya sih biar jauh secara fisik keterlibatan dalam keluarga harus dijaga. Biar berasa enggak hidup sendiri-sendiri. Hal-hal sederhana semisal menemani anak-anak mengerjakan PR tetap bagi dua sama ayahnya..so far so good..via facetime or hang out video pun bisa.  Bagusnya buat kami, kami jadi belajar though dengan cara masing-masing. Saya bisa piawai ngerjain tugas si ayah dan sebaliknya. Urusan dengan tukang, bongkar mobil, jadi supir akhirnya saya kuasai. Dan disana ada bapak-bapak yang terbiasa masak dan beberes rumah sendiri hihi.

Iya Mbak mari saling menguatkan sesama emak jagoan#narsis
Positif thinking juga pegangan saya. Saya titip Alloh untuk urusan menjaga suami yang jauh. Jadi tenang rasanya. Alloh kan gak pernah alpa menjaga hambaNya
Ad: Walau sebelumnya pernah berada di kondisi yg sama, mental saat ini justru terasa lebih lembek, ngasuh anaknya itu yang bikin saya baper heuheuheu
V: Positif thinking ‘bisa’. Insya Alloh kita bisa sungguhan. Semangat ya Mbak. Saya temenin dari sini
N: Yeayy baru bisa update WA yang kadaluarsa. Hampir 5 tahun ini saya dan suami LDR,  banyak duka sukanya hahahah dukanya duluan yaa…merasa jadi lebih strong saja karena urusan rumahtangga jadi dominan saya yang mengurus,  merasa jadi ajang pelatihan ketangguhan selama berjauhan,  sedih kalau pas anak sakit atau kangen sama bapaknya syukur komunikasi sudah lebih lancar dibanding jaman penganten baru dulu 14 tahun yang lalu , ya benar kata bu Anna saya fokus pada tugas sehari hari malah memutuskan kuliah lagi biar waktu saya tidak habis untuk menghayalkan si dia , tidak pergi ke tempat yang tidak penting kecuali bersama keluarga besar,  saling suport menguatkan,  dan yang utama berdoa supaya Allah menjaga dia juga kami yang ditinggalkan… Keep strong ya mom’s
V: 🏻.kebalik nih.. Sy malah suka nyediain waktu buat ngebayangin si dia.. Haha…biar berasa deket dan kangen abis..supaya pas ketemu..alhasil.. Kalo pas jauh-jauhan itu biasanya kami punya baby. Ehehe
Jangan ditiru ya moms.
N: Mba V salah satu kebahagian para LDR-ers pas ketemu serasa malam pengantin baru lagi khaan yaa
V: Nah🏻
Sr: Enggak asyiknya saat LDR banyak hantu di rumah karena anak indigo. Pembantu malam-malam ” teriak”. Mau tidur anak rewel karena mau main dengan mereka. *rasanya kapok.. tp alhamdulillah terlewati*
V: Wah ..Mbak Sari.. Indigo?..hantu?…syukurlah terlewati sudah ya.

Sr: alhamdulillah… dulu jam segini (maghrib) udah siaga satu tidak membiarkan anak sendirian ato lengah. Sudah ruqyah berkali-kali, baik anak maupun rumah. Mandi dan minum minyak sampai  ke psikolog. Hampir tiap mlm mimpiin mereka (saya doa tidak bisa lihat dan diperlihatkan juga dilihat). Jadi mereka komunikasi lewat mimpi.
Ada yang lahiran saya dimimpiin. Mau bongkar tandon karena bocor dimimpiin, anak demam, mimpi nenek-nenek nembus tembok, panglima perang, ular segede pohon kelapa. Asli tidak asyik seperti teror.
A: Aduuh..serempasti malam ini saya tidur rame-rame… #Aslitakut
SB: Aduh.  Mudahan di sini nggak begitu. Soalnya, banyak rumah kosong dan dapur saya di luar.

Sh: Alhamdulilah buat bunda-bunda yang masih fight LDR-an. Kalau saya , rumahtangga enggak bisa dipertahankan krn LDR. .

L: Bunda2 di sini luar biasaa…

Mba Sheila Banun … benar-benar deh, salut sama perjuangannya🏼🏼
V: Mbak Sh … Peluukkk..
SB: Terima kasih. Peluk Mbak Sh.

Sh: Makasih, Bunda V, Bunda SB.
St: Peluk, Mbak Sh.
An: Peluk, Mbak Sh
N: Mba Sh salam kenal dari saya.. Salim dan peluk
Sh: Makasih buat semuanya
K: #kebayang rasanya mbak, saya nyaris mengalami. Mbak Sh peluuuk juga ah…
Saya juga sempat LDR selama 1,5thn pertama pernikahan. Bukan suami yang mengunjungi saya, tapi saya yang biasa kunjung ke suami, karena suami kerja, jadwal padat senin-sabtu, sementara saya kuliah, senin-jumat, & jumatnya agak longgar… jadilah 2 minggu sekali saya nge-bis PP Malang-Solo…
Sh: Jangan sampe Mba Kholifah. Cukup saya saja hehehe.
K: Alhamdulillah… sudah terlewati, Mbak Sh.
Sh: Alhamdulilah, Mba K.
L: Peluk Mba Sh…
S: Mb Sh, biig huug.
Sh: Makasih pelukannya
R: @mba Shelli big hug.. terus terang saya blm bisa LDR, satu malam ga ada suami aja ga bisa tidur. Hebat bunda-bunda di sini…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s