Diskusi Bernas “Bersahabat Dengan Pasangan”

ilustrasi: google

Jumat siang, peserta kulwap berdiskusi seputar materi minggu ini #24.

SS: Bagian “bola” bikin 😅. Untung ga keselek ( lg lunch).
H: Hahahha, Teh SS bisa saja. Nah kebetulan suami nggak begitu banget kalo sama sepak bola. Jadi mikir neehh apa yach kira kira?😅

N: Hi..hi. Iya ya … kalo bicara dengan orang lain, kita akan berusaha untuk semanis mungkin, takut menyakiti perasannya. Tapi dengan pasangan??? He..he.. #tutupmukapakebuku 😷

SS: Teh H, iya saya juga jadi mau tahu soal bola, Moto GP, pekerjaan yang digeluti suami. Kalau kata Pak Dono Baswardono banyak-banyak diskusi tentang segala hal. Saya praktekkan ternyata asyik juga. Teh N, saya memilih asertif ke pasangan, meski kadang respon kurang sesuai harapan 😁. Yang penting plong, masalah selesai.

I: Alhamdulillah suamiku enggak suka bola. Hihi kalo tennis, badminton, olahraga paling disuka walaupun bete menunggu di luar enggak apa-apa. Setiap minggu nemanin suami.

Q: Kalo suamiku sukanya Moto GP. Meski terdengar bising, tapi yaa ikutan mantengin tv. Tapi, lebih aman tiduran di kamar. Hehe.

I: Sambil duduk dibawah pohon liat anak-anak sepedaan. Sebenarnya pengen ikut masuk nonton tapi berhubung bapak-bapak main badminton pakaian olahraga di atas lutut jadinya risih 😁

SS: Mb Q iya Moto GP bising yaaa.

I: Klo di rumah karena enggak ada cable siaran  jadi lolos deh hihi

N: Suami saya enggak suka bola, agak suka Moto GP, tapi paliing suka mancing. Dulu, nungguin yang mancing, bisa sampai terkantuk-kantuk. Tapi sekarang, bisa sambil nulis atau mantengin grup belajar di WA …  Jadi gak terasa bete-nya …😁

Q: Suka banget dengan tema kali ini. Memang dengan suami, kita mungkin seperti ‘mengacuhkan’ beliau. Tapi, saat bertemu dengan teman lain, senyum terindah selalu kita berikan pada mereka. Walau mungkin pada waktu itu kita sedang sakit. Hehe. Tema kali ini menyenggol hatiku ^-^
SS: Teh N wah dapat dua-duanya,  yaaa😊
N: Iya, Teh SS …😊

S: Alhamdulillah suami saya hobinya kerja… temen-temennya yang bete ngajakin olah raga tidak berhasil.

A: Macam-macam suami … Suami saya suka ngasuh anak. Anak jadi lebih dekat dengan ayahnya.
D: Suami saya suka main game huaaaaa 😭😭 saya suka kesel dan merepet sepanjang hari 😂😂
S: Waah, Mbak A nice bangeet
A: Saya jadi tidur sendiri😁😴

L: Sama-sama hobi nonton … anak-anak tidur kita langsung buka bioskop..😁serasa pacaran.
SS: Mb L berapa harga tiketnya? 😁😁
L: Gratis mba..😁 Kumpulin DVD😁😁
SS: Yang penting bisa pacaran 😅

F: Alhamdulillah…bahagia tema ini diangkat
Mksh Mb Suci , Bu Anna.
Suka galau kalau ada suami/istri yang lebih nyaman curhat ke teman apalagi lawan jenis😭
Suami paling suka nofi BOX OFFICE  dan daku lebih suka film indonesia yang romantis … alhamdullillah dengan berjalannnya waktu kami bisa juga duduk bareng nonton film  bergantian …
dan disela-sela waktu ngasuh 2 anak, bisa juga nemenin suami nge-bengkel☺

AN: Ngiler … suami nun jauh disana
Suci Shofia: Mb Aning: sami-sami 😉. Bisa baca tema “curhat” bareng suami ya 😇
F: Iya mbak Suci. …😉

V: Hihi tergelitik pingin sharing iseng. Suami saya suka everything tentang kopi. Barista yang lumayan keren dan saya paling suka ngopi 😊.. Doi jago masak dan saya paling Jago makan. Jadi area bonding favorite kami seputaran dapur🍰🍰☕☕❤
A: 👍🏻👍🏻 Asyik

C: Penuh romantis semuanya. Alhamdulillah … kita diberikan jodoh yang membahagiakan lahir &batin … amiinn …
K: Subhanallah … so sweet … 😍👍

R: Suami saya suka memelihara burung, bahkan sampai ada space khusus buat rumah burung. Bagaimana cara saya menyukai burung ya?😄

AC: Suami saya suka bola pake banget. Visca Barca, katanya. Ayo, pada tau enggak klub sepak bola mana itu? Sampai tengah malam dibela-belain nonton bola. 👪

R: Masalahnya saya enggak suka rumah yang berantakan, itu pakan burung banyak betebaran di lantai😪 sudah coba komunikasi, katanya hobi
A: Bola? Tau Ronaldo sama Messi karena ada di iklan😁

B: Jaman kuliah, saya pengemar Barca. Sekarang sudah insyaf.
🙈🙈🙈
A: 😁😄😜

C: Mba B hahaa. Suami saya enggak pake insyaf kayaknya, Mba. Barca selalu dihati.
M: Kami saling membebaskan hobi positive tanpa harus memaksa menyukai hobi dari pasangan. Artinya jadi diri sendiri saja dengan catatan tidak mengganggu hubungan suami istri. Ada hobi yang memang kebetulan sama, ngopi. Suami mania bola,dan saya tidak berusaha menyukai bola. Saya suka menulis, suami tidak harus menemani saya saat menulis. 20 tahun berumahtangga suami belum pernah bicara kasar apalagi berbuat. Jadi semuanya mengalir saja, tahu kodrat dan saling menghormati.😍

H: 😍😍😍

B: 😊

Y: Kalau cara agar bisa saling curhat-curhatan sampe lega gimana ya? Laki-laki kan tipenya bicara seperlunya. Kalau bahas masalah-masalah penting, apalagi secara keseluruhan udah satu visi jadi enggak perlu waktu banyak sudah sepakat. Kalau wanita kan pinginnya bicara banyaaaakkkk bahkan yang enggak penting-penting dan pinginnya penumpahan pertama dan utama adalah suami.  Padahal laki-laki susah mendengarkan panjang lebar 😅

V: Kalo saya biasanya tanya suami lagi mau ngobrol apa nggak. Kalau dia bilang ya trus saya curhatin deh sampe puas. 😊😊Tipe suami adem ayem alias diem. Paling saya dibilang siaran radio.. Hehe … Minimal dia uda mantengin channelnya😊😊
Y: Mb V 👍👍 hehe

N: Coba diberikan ruangan khusus untuk burungnya, Mbak. Jadi gak menyatu dengan ruang keluarga. *hanya saran 😁

D: Baca tulisan bunda-bunda … jadi flashback lagi. Senyum-senyum sendiri kalau inget 😊 selama 21 tahun bersama. Macam-macam hobi suami dari game sampai yang enggak tidur semalaman. Aktif organisasi di kantor sampai pulangnya sering dini hari. 2 tahun terakhir hobi naik gunung dan hari ini pun lagi di negeri jiran dalam rangka naik gunung. Reaksi saya pun mengalami metamorfosa, dari yang muring-muring, nyuekin, sampai support. Pada saat reaksi muring-muring hobi jadi sumber percekcokan. Setelah dicuekin agak-agak nerima,  mulai ayem. Itu juga setelah belajar pada senior. Salah satu saran senior yang saya ingat banget “terima hobinya dengan ikhlas. Nanti juga akan ada waktunya/saatnya dia move on.” Hehehe … dan setelah reaksi saya yang timbul adalah menyupport hobinya, alhamdulilah menjadi sumber kebahagiaan karena rasa saling menerima dan mengerti. Seperti saat kemarin saya mendampinginya mencari keperluan naik gunungnya. Pada saat dia akan berangkat malah berkata, “Surga untukmu istriku. Ridho dariku surga untukmu.” Sampai dia ulang 2x kalimat itu.  Masyaa Alloh. Aaamiin allaahumma aamiin. Mbrebes mili langsung pada saat itu juga. Semoga Alloh mengijabah. Jadi kalau dari pengalaman saya suami akan menghargai saat kita menerima apa adanya dia. Istilah atau bocoran ilmu dari kakak suami saya,  apa yg kita tanam itu yang akan kita tuai.  Insyaa Alloh.Kalau tentang curhat, sama mbak. Saya bisanya curhat yaa cuma ama suami. Jadi nunggu reaksinya dia dulu. Kadang kan kita hanya butuh temen yang mau mendengarkan tanpa saya mau dinasehati panjang kali lebar. Jadi sebelum curhat saya nanya dulu. Aku pengen cerita tapi enggak butuh komentar. Kalau dia bilang oke, baru deh cerita. Tapi kalau nggak yaa simpen dulu daripada nambah-namba bete … hehe.

N: 👍🏻👍🏻hebat bunda. 21 tahun bersama, jadi bisa menerima hobi suami. Akhir-akhir ini, suami saya juga hobi naik gunung. Sikap saya, muring-muring, lalu berubah jadi mengijinkan tapi blom ikhlas … hi … hi … soalnya khawatir ada apa-apa di gunung. Alhamdulillah, setelah saya ceritakan alasannya, suami mau ngerti. Sekarang kalau naik gunung, selalu bawa keluarga dan naik gunung yang enggak terlalu tinggi😁
D: Makasih, Mba Nurul.. 😘😘. iya, positifnya anak-anak jadi sering refreshnya ke alam. Camping di alam terbuka. Saya baru sekali aja, Mba nemenin naik gunung Prau. anak no 1 dan 2 juga sudah pernah ke Gunung Gede.Tapi klo yang ke 3 dan 4 karena masih kecil 5 th dan 3 th saya masih khawatir kalau diajak naik gunung. Jadi camping-camping aja atau ke curug palingg jauhnya.. hehe

L: Mba N sekarang jadi kalau naik gunung sama anak-anak dan naik gunung yang enggak terlalu tinggi –> lagunya ganti dong? 🎼“Naik naik ke puncak gunung… tidak tinggi sekalii…”🎵☺
#just kidding ya Mbaak…😀

H: Suami hobi touring pake motor, kalau masih enggak ada buntut kita pergi berdua pastinya. Karena sudah ada buntut ya saya di rumah, jaga anak. Suami juga suka futsal bareng temen kantornya. Dulu waktu futsalnya masih pagi, kami pergi sekeluarga ke tempat futsal. Suami futsal, saya momong anak, ngajak lari-larian. Ga masalah dengan hobi suami. Masalahnya dengan hobi saya. Saya suka ke toko buku, beli buku yang berjodoh dengan saya dan baca buku. Kalau sudah baca buku yang saya suka bisa semaleman enggak tidur. Rasanya gimana gitu kalau belum tamat. Sepertinya hasrat ini mengganggu aktifitas saya sebagi istri dan ibu. Ya saya mengurangi kekalapan saya. Saya jarang ke toko buku lagi. Di toko buku pun saya cuma refreshing liat-liat buku tanpa membelinya. Yah sesekali kalau butuh hiburan banget or tertarik banget ya beli lah, takut jodoh bukunya keburu lari. Ribet kalau nanti begitu pengen beli bukunya dah langka hehe. Sekarang saya masih suka baca, tapi bacanya browsing. Seringnya cari bahan pelajaran si sulung yang masih SD, tapi kadang malah ngerasa bahannya asik dan banyak yang bikin penasaran. Jadinya ya gitu deh, sama kasusnya dengan baca buku yg belum tamat. Sempat suami nyindir, kok belum liat manfaat dari apa-apa yang dibaca ya …  Duh ini hobi say, mengertilah. Ini seperti dikau bermain futsal atau touring, untuk di nikmati, bukan di bikin beban, refreshing tujuan utamanya. Rada ngambek juga saya. Trus untuk meredakan ke-ngambekan saya, saya minta waktu seharian d toko buku sepuasnya. Dia bilang oke enggak apa-apa. Dia dan anak-anak akan mengantar dan menemani hihihi… Tidaaaaak. Yang ada saya enggak bebas menikmati malah ngemong anak-anak. Karena suami kan seringnya nge HP tentang kerjaan. Sedangkan anak saya yang bungsu masih harus diperhatikan kalau ke toko apapun. Cenderung iseng dan kreatif yang agak bikin deg-degan gitu. Akhirnya anak-anak mandi bola ditungguin suami yang nge HP. Saya ke toko buku sepuasnya hari itu. Setelah itu suami sudah tidak komentarin hobi saya dan saya juga mengurangi hobi saya ke toko buku. Kalau enggak butuh-butuh banget atau penasaran banget lah. Browsing aja deh gantinya. 😄
D: 😊👍
N Hi..hi…iya mbak L 😅

J: Tema yang menarik…  👍🏻👍🏻👍🏻
E: Sangat menarik👍🏼👍🏼👍🏼
M: Berteman dengan pasangan 👍👍👍
K: Mak jlebbb… 👍🏻👍🏻👍🏻
☺☺☺

LS: Mengenaaa…
😜🙇
E: Wow…😍😍

N: Saya sama pasangan sudah berteman sejak lama jadi ketika jadi suami istri malah keterusan, hehehe … Maksudnya jadi lebih mudah memposisikan sebagi teman gitu, ya walaupun memang mudah tuh relatip eh relatif ya ….

M: Hmmm… berteman ya… kalau saya & suami interaksi memang santai sepeerti teman. Tapi kalau soal minat pribadi hampir enggak ada yang sama … ada yang bilang kalau banyak persamaan itu pasangan serasi. Tapi kami sih cuek aja enggak pernah merasa hal itu penting untuk diributin selama tidak mengganggu ketentraman bersama. Saya malah kebalik suami yang enggak suka bola kalau ada pertandingan seru dia sih nemenin tapi sambil pules. Kalau ada yang gol paling cuma tanya siapa yang menang..hahaha.

SS: Mb M: yups, masing-masing pasangan punya cara sendiri untuk berbahagia ya.

M: Iya mbak SS… kdg teman-teman saya malah yang heran karena kita pernah nonton bioskop tapi beda ruang theater. Soalnya suami sukanya nonton horor saya malah sukanya nonton yang lucu-lucu. Jadi kita janjian aja ketemu di loby lagi setelah selesai…hahaha😀
Tapi teman saya ada lho yang sensi  masalah milih judul film beda aja bisa ngambek sampai panjang.

SS: Sayang banget ya malah waktu dipakai buat ngambek pake lama lagi 😊

EM: Saya sama suami juga beda selera ( pastinya yah 😄). Justru enaknya disitu. Kalo pas makan di luar misalnya, pesannya sesuai selera trs saling incip deh.

SS: Mb EM sama persis 😉

M: Iya memang soal makanan sering gitu… kecuali kalau lagi lapar langsung sikat aja deh enggak tengok kanan kiri… hahahaha…

EM: 😂😂😂
SA: Inspiratif😊

SH: Betul juga berteman dengan pasangan toh nanti ketika kita menua yang dibutuhkan adalah teman ngobrol aja menemani hari hari seperti hari hari jaman PDKT dulu. Enggak ada gadget hanya penampilan dan mengobrol berbagai topik berusaha menarik hati pasangan dengan cerita yang diobrolkan #colekdirisendiri yuk berteman lagi dengan pasangan kita.
SS: 👆🏻👍👍

N: Yang dibutuhkan adalah teman ngobrol, setuju!
EY: 😭😭

MS: untuk yang single parent keep strong yah… 💪👍🏆👌
Mohon maaf untuk teman-teman yang tidak nyaman dengan postingan saya…
🙏🙏🙏
EM: 💪🏻

EY: Terima kasih materinya. Kami akan mulai saling menjadi teman yang mengasyikkan. Doakan ya…aamiin.
MS: Semoga mbak…😀
Amien….

J: Benar cikgu Anna ..  Kita tahu caranya jadi sahabat pasangan kita. Cuma prakteknya susah.

Mungkin apa kata Fahd Pahlewi itu benar. Suami harus memberi kesempatan istri bicara minimal 2500 kata perhari. Saya pelariannya jadi ke tulisan 😄
Waktu masih ngantor saya gak masalah suami jarang dengar saya ngomong. Karena 2500 kata nya tersalurkan via percakapan dengan teman kantor.  Kalau sekarang jadi masalah hiks. Sekarang saya sedang kuliah dan banyak di rumah. Jadi jarang ketemu orang
[14:16, 22/02/2016] Anna Farida: Nulis, Juliaaaa. Jika tidak, rekam ocehanmu 👍

Advertisements

2 thoughts on “Diskusi Bernas “Bersahabat Dengan Pasangan”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s